Kamis, 07/04/2011 16:39 WIB

Video Tawuran Pelajar Depok Di-banned Youtube

Fitraya Ramadhanny - detikNews
Youtube
Jakarta - Video tawuran yang banyak diuplod pelajar ke situs Youtube kini sudah mendapat perhatian pengelola situs. Youtube mulai mendrop video kekerasan buatan para pelajar ini.

Salah satu video yang sudah meresahkan para orangtua adalah 'Boedoet VS Ganesha'. Video ini berisikan tawuran yang diduga antara siswa STM Budi Utomo 6 dan STM Ganesha Satria, keduanya bertempat di Depok.

Pantauan detikcom, Kamis (7/4/2011), video ini sudah tidak bisa ditonton lagi. Sebuah tulisan terpampang di laman itu.

"This video has been removed because its content violated YouTube's Terms of Service," demikian pengumuman Youtube.

Youtube memang kerap mendrop video yang di-upload penggunanya jika melanggar aturan antara lain kekerasan dan konten seksual yang eksplisit. Namun biasanya, hal itu dilakukan jika ada pengaduan dari pengguna internet ke pihak admin Youtube.

Meski demikian, video-video tawuran lain hasil rekaman para siswa, masih banyak bertebaran di Youtube. Kebanyakan tawuran terjadi di Jakarta. Misalnya saja 'Texas 46 VS Interfet 70', 'Malaka 23 Feat Boedoet VS BhariOne', '70 ke Kapal' dan aneka video tawuran lainnya.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(fay/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%