Rabu, 06/04/2011 14:52 WIB

Ibu-ibu di Depok Sesalkan Video Tawuran 'Boedoet VS Ganesha'

Solehuddin - detikNews
Youtube
Depok - Video di Youtube berisi tawuran yang diduga siswa STM Budi Utomo 6 dan STM Ganesha Satria, Depok, meresahkan para ibu. Mereka sudah paham siswa dua sekolah itu kerap berkelahi. Namun beredarnya video ini di internet sangat memprihatinkan.

Video yang berjudul 'Boedoet VS Ganesha' ini berdurasi 59 detik. Isinya seorang siswa berseragam abu-abu dikeroyok sejumlah siswa lainnya. Tanpa ampun siswa ini dikejar sampai terjatuh kemudian dipentung batang bambu.

Tampak ada noda merah, mungkin darah, di betis kiri siswa ini. Semua adegan kekerasan ini tampil tanpa sensor. Mirisnya, adegan ini direkam dengan kamera ponsel oleh salah satu penyerang. Video ini sudah ditonton 37.704 kali.

"Video yang di Youtube itu memprovokasi dan meresahkan. Kedua sekolah ini kan memang sering tawuran sejak lama. Kasihan orangtua mereka," kata Julaeha (54), warga Kampung Bojong Lio, Kecamatan Sukmajaya, Depok II Timur.

Siti Mariam (40), warga Jl Rengas, Sukmajaya, Depok, juga sudah mendengar video tawuran dua sekolah di Depok ini. Namun dia belum menonton langsung sebagaimana Julaeha. Yang jelas, Siti yang berjualan di pinggir jalan memang kerap menyaksikan tawuran.

"Setiap Jumat ada tawuran. Mereka kucing-kucingan dengan polisi," keluh Siti Mariam.

Seorang ibu rumah tangga, Nani, juga mengkhawatirkan video tawuran di Youtube tersebut. Menurutnya, Depok adalah kota pendidikan. Tidak pantas anak pelajar saling berkelahi satu sama lain.

"Video itu juga saya sudah dengar. Anak Budi Utomo dan Ganesha tawuran, salah satunya dibacok. Nggak pantaslah anak sekolah begitu," kata ibu warga Jl Merapi, Depok II Timur.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fay/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
84%
Kontra
16%