detikcom
Rabu, 06/04/2011 14:52 WIB

Ibu-ibu di Depok Sesalkan Video Tawuran 'Boedoet VS Ganesha'

Solehuddin - detikNews
Youtube
Depok - Video di Youtube berisi tawuran yang diduga siswa STM Budi Utomo 6 dan STM Ganesha Satria, Depok, meresahkan para ibu. Mereka sudah paham siswa dua sekolah itu kerap berkelahi. Namun beredarnya video ini di internet sangat memprihatinkan.

Video yang berjudul 'Boedoet VS Ganesha' ini berdurasi 59 detik. Isinya seorang siswa berseragam abu-abu dikeroyok sejumlah siswa lainnya. Tanpa ampun siswa ini dikejar sampai terjatuh kemudian dipentung batang bambu.

Tampak ada noda merah, mungkin darah, di betis kiri siswa ini. Semua adegan kekerasan ini tampil tanpa sensor. Mirisnya, adegan ini direkam dengan kamera ponsel oleh salah satu penyerang. Video ini sudah ditonton 37.704 kali.

"Video yang di Youtube itu memprovokasi dan meresahkan. Kedua sekolah ini kan memang sering tawuran sejak lama. Kasihan orangtua mereka," kata Julaeha (54), warga Kampung Bojong Lio, Kecamatan Sukmajaya, Depok II Timur.

Siti Mariam (40), warga Jl Rengas, Sukmajaya, Depok, juga sudah mendengar video tawuran dua sekolah di Depok ini. Namun dia belum menonton langsung sebagaimana Julaeha. Yang jelas, Siti yang berjualan di pinggir jalan memang kerap menyaksikan tawuran.

"Setiap Jumat ada tawuran. Mereka kucing-kucingan dengan polisi," keluh Siti Mariam.

Seorang ibu rumah tangga, Nani, juga mengkhawatirkan video tawuran di Youtube tersebut. Menurutnya, Depok adalah kota pendidikan. Tidak pantas anak pelajar saling berkelahi satu sama lain.

"Video itu juga saya sudah dengar. Anak Budi Utomo dan Ganesha tawuran, salah satunya dibacok. Nggak pantaslah anak sekolah begitu," kata ibu warga Jl Merapi, Depok II Timur.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(fay/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%