Kamis, 24/02/2011 09:29 WIB

Banjir Bandang Terjang Buleleng, Bali

Gede Suardana - detikNews
Buleleng - Banjir bandang menerjang sejumlah desa di Kecamatan Gerokgak Buleleng, Bali. Akibat banjir ini, ratusan rumah terendam air dan lumpur.

Banjir bandang menerjang desa di kawasaan Buleleng Barat akibat hujan deras sejak pukul 21.00 Wita, Rabu (23/2) kemarin. Banjir Bandang ini menerjang beberapa desa di Kecamatan Gerokgak, yaitu Desa Celukan Bawang, Desa Tinga-Tinga dan Desa Pengulon.

Hingga pagi ini, Kamis (24/2/2011), ratusan rumah masih tergenang dan terendam air lumpur. Hujan deras menyebababkan sepanjang jalan menuju Pelabuhan Celukan Bawang serta di perkampungan berubah menjadi sungai.

Banjir bandang merendam 54 rumah di Desa Celukan Bawang, sebanyak 108 rumah di Dusun Tegallalang, 105 rumah di Dusun Munduk Sari dan Dusun Bukit Sari. Dua rumah di Desa Pengulon, sedangkan di Desa Tinga-Tinga, banjir juga mengakibatkan sekitar 47 rumah milik warga terendam.

Ketua RT Mawar Celukan Bawang, Usmanto kepada detikcom mengatakan, air mulai masuk ke dalam pemukiman warga sejak pukul 21.00 Wita akibat luapan air sungai yang tidak mampu menampung air yang mengalir dari arah selatan akibat hujan deras. "Air masuk ke rumah setinggi satu setengah meter," paparnya.

Warga desa berupaya untuk mengungsikan sejumlah harta benda termasuk keluarganya ke lokasi yang aman. "Terpaksa mengungsi untuk menghindari genangan air yang membawa lumpur," imbuh Ridwan.

Ketinggian banjir bandang di Desa Celukan Bawang, Desa Tinga-Tinga dan Desa Pengulon mencapai 1,5 meter. Derasnya aliran air hingga menjelang subuh, menyebabkan rumah milik Made Atas, warga Desa Celukan Bawang ambruk.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(gds/mok)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%