detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 02:28 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 07/02/2011 11:59 WIB

Mesir Bergolak

AS Kerahkan Kapal Perang dan Tentara ke Mesir video foto

Rita Uli Hutapea - detikNews
kapal perang USS Kearsarge (Press TV)
Kairo - Mesir terus bergolak. Di tengah revolusi yang melanda negeri itu, Amerika Serikat (AS) mengerahkan kapal-kapal perangnya termasuk sebuah kapal perang dengan 800 tentara dan aset-aset militer lainnya ke Mesir.

Menurut pejabat-pejabat di Washington, seperti dilansir media Press TV, Senin (7/4/2011), langkah itu sebagai persiapan kalau-kalau terjadi evakuasi besar-besaran warga AS dari Mesir.

Beredar rumor bahwa AS tengah melakukan intervensi militer di Kairo dengan mengerahkan kapal-kapal perang tersebut. Namun hal itu dibantah Pentagon. Ditegaskan Pentagon, pengerahan kapal-kapal perang tersebut terutama untuk evakuasi warga AS jika situasi di Mesir terus memburuk.

Langkah ini diambil AS setelah bulan lalu diberitakan bahwa resimen aviasi AS telah digerakkan untuk ditempatkan ke Semenanjung Sinai di Mesir guna mendukung pasukan multinasional yang mengawasi perjanjian damai Mesir-Israel.

Aksi demo telah melanda Mesir sejak bulan Januari lalu. Para demonstran menuntut Presiden Mesir Hosni Mubarak mundur. Namun pemimpin yang telah berkuasa selama 30 tahun itu menolak untuk mundur saat ini sesuai desakan para demonstran. Mubarak telah menegaskan dirinya baru akan mundur setelah pemilihan presiden yang rencananya akan digelar pada September mendatang.

Menurut badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), sejauh ini setidaknya 300 orang telah tewas dan ribuan lainnya luka-luka selama berlangsungnya aksi demonstrasi antipemerintah di Mesir.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(ita/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%