Detik.com News
Detik.com
Senin, 20/12/2010 15:32 WIB

Kasus Penembakan Polisi di Depok Dilimpahkan ke Polda Metro Jaya

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Jakarta - Kasus penembakan anggota Satuan Narkoba Polda Metro Jaya Bripka Muhammad Subur dilimpahkan ke Polda Metro Jaya. Subur terkena tembakan di pinggang kiri saat menangkap tersangka pengedar narkoba.

"Tersangka akan diserahkan ke Polda. Senjata api yang digunakan adalah rakitan," kata Direktur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes Anjan Pramuka Putra, saat dihubungi wartawan, Senin (20/12/2010).

Menurut Anjan, tersangka penembakan saat ini telah diamankan di Polres Depok. "Kita menindaklanjuti laporan dan berusaha menangkap tersangka lainnya yang diketahui mengendarai Yamaha Scorpio hitam bernopol B 6421 TVP," kata Anjan.

Anjan menceritakan, tersangka penembakan dan pelaku lainnya sempat melawan saat hendak ditangkap dengan melepaskan tembakan sebanyak 2 kali ke Subur di Depok, Jawa Barat pada Sabtu 18 Desember 2010. Seorang pelaku lainnya berhasil melarikan diri dengan sepeda motor.

"Meski terluka, korban sempat menendang pelaku hingga terjatuh dari kendaraan roda duanya. Pelaku yang ditangkap diketahui bernama Apoy," kata dia.

Barang bukti yang disita senjata rakitan dan tiga gram sabu-sabu.
"Selain kepemilikan narkoba, tersangka juga dijerat pasal 351 ayat 2 KUHP tentang penganiayaan berat," kata Anjan.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(fiq/aan)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%