detikcom
Senin, 20/12/2010 15:32 WIB

Kasus Penembakan Polisi di Depok Dilimpahkan ke Polda Metro Jaya

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Jakarta - Kasus penembakan anggota Satuan Narkoba Polda Metro Jaya Bripka Muhammad Subur dilimpahkan ke Polda Metro Jaya. Subur terkena tembakan di pinggang kiri saat menangkap tersangka pengedar narkoba.

"Tersangka akan diserahkan ke Polda. Senjata api yang digunakan adalah rakitan," kata Direktur Narkoba Polda Metro Jaya, Kombes Anjan Pramuka Putra, saat dihubungi wartawan, Senin (20/12/2010).

Menurut Anjan, tersangka penembakan saat ini telah diamankan di Polres Depok. "Kita menindaklanjuti laporan dan berusaha menangkap tersangka lainnya yang diketahui mengendarai Yamaha Scorpio hitam bernopol B 6421 TVP," kata Anjan.

Anjan menceritakan, tersangka penembakan dan pelaku lainnya sempat melawan saat hendak ditangkap dengan melepaskan tembakan sebanyak 2 kali ke Subur di Depok, Jawa Barat pada Sabtu 18 Desember 2010. Seorang pelaku lainnya berhasil melarikan diri dengan sepeda motor.

"Meski terluka, korban sempat menendang pelaku hingga terjatuh dari kendaraan roda duanya. Pelaku yang ditangkap diketahui bernama Apoy," kata dia.

Barang bukti yang disita senjata rakitan dan tiga gram sabu-sabu.
"Selain kepemilikan narkoba, tersangka juga dijerat pasal 351 ayat 2 KUHP tentang penganiayaan berat," kata Anjan.


Ikuti sejumlah peristiwa menarik yang terjadi sepanjang hari ini hanya di "Reportase" TRANS TV Senin - Jumat pukul 12.45 WIB

(fiq/aan)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%
MustRead close