Rabu, 01/12/2010 22:33 WIB

Perkuat Keamanan Perairan, Polisi Air Tambah 5 Kapal Patroli

Lia Harahap - detikNews
Jakarta - Memperingati hari jadinya ke 60, Kepolisian Air Mabes Polri berharap dapat
memperkuat kekuatan mereka. Penambahan kekuatan itu diikuti dengan pengadaan 5 buah kapal patroli.

"Untuk ke depan kita upayakan ada penambahan kapal-kapal ya. Sementara ini 5," ujar Dir Polisi Air Baharkam Mabes Polri Brigjen Budi Untung usai menghadiri HUT
Kepolisian Air dan Udara, di Mako Kepolisian Air Mabes Polri, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (1/12/2010).

Kapal yang akan ditambah untuk tahun 2011 ini lanjut Budi, merupakan kapal tipe B dantipe C. Penambahan jumlah kapal tersebut diperkirakan 100 buah kapal."Kita mungkin akan mendapatkan 100 kapal ya dari berbagai tipe baik C atau B," kata Budi Untung.

Untuk tipe C, rencananya akan ditambah sebanyak 60 buah. Sedangkan untuk yang tipe
B, hanya akan menambahkan 3 buah kapal. "Untuk tipe C itu, ada C1, C2, C3, C2 itu kita ada dapat 50, C3 ada 28 ya," paparnya.

Penambahan itu, lanjut Budi, tidak lain untuk memperkuat Indonesia di wilayah
perairan. "Dan semua itu kita gelar untuk menambah kekuatan kita dan akan kita distribusikan ke wilayah-wilayah perairan kita," jelasnya.

Dalam rangka peningkatan keamanan di perairan, Polisi Air lanjut Budi juga akan
terus meningkatkan operasi untuk mencegah maraknya ilegal loging dan ilegal fishing. Dengan begitu, kejahatan dan kekayaan negara akan tetap terlindungan.

"Kita tetap operasi terus, termasuk ilegal fishing. Kita akan tindak kejahatan yang menyangkut kejahatan terhadap kekayaan negara," tegasnya.

Berbagai operasi untuk peningkatan keamanan ini, lanjut Budi akan terus digelar.
Untuk Desember ini, Polisi Air segera melakukan razia ilegal fishing.

"Khususnya menyangkut ilegal fishing, yang sandinya kita sebut operasi jaring pada
awal Desember ini. Dan pasti itu akan kita tingkatkan," tegasnya.

"Dan ini berterus kita lakukan secara konferhensif untuk menindak pelanggaran hukum yang terjadi di laut," tandasnya.

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(lia/fiq)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%