detikcom
Jumat, 05/11/2010 16:51 WIB

Merapi Mengganas

845 Santri & 100 Ustadz Ponpes Gontor Magelang Mengungsi ke Ponorogo foto

Parwito - detikNews
Magelang - 845 Santri dan 100 guru Pondok Pesantren (Ponpes) Modern Darul Qiyam, Gontor 6, yang berada di Desa Mangunsari, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, diungsikan ke pusat, Ponpes Gontor 2 di Kecamatan Siman, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur.

Evakuasi dilakukan di ponpes yang berada di radius 17 km dari Merapi itu untuk menghindari bahaya letusan yang sudah berkali-kali dan sangat membahayakan ratusan santri.

Pernyataan itu disampaikan oleh pimpinan Pondok Modern Darul Qiyam, Gontor 6, Ustadz H Muhammad Suja'i, kepada detikcom Jumat (05/11/2010).

Suja'i menyatakan seluruh santri diangkut dengan 3 buah bus dan beberapa mobil elf didampingi beberapa orangtua santri yang sengaja menjenguk anaknya dengan menggunakan mobil.

“Orangtua santri merasa khawatir sehingga mereka sengaja menjenguk anaknya beberapa hari lalu setelah mendengar bahwa Gunung Merapi berkali-kali meletus,” tegas Muhammad Suja’i.

Suja’i menegaskan, proses evakuasi ini dilakukan setelah pemerintah kabupaten (Pemkab) Magelang melalui Satkorlak Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menerima rekomendasi BPPTK bahwa daerah Desa Mangunsari, Kecamatan Sawangan, Magelang masuk dalam wilayah penduduk yang harus diungsikan.

“Setelah mendapatkan pemberitahuan meluasnya ekses letusan gunung Merapi yang berada di titik aman sejauh radius 20 kilometer, kami langsung memerintahkan kepada ratusan santri dan guru untuk berkemas-kemas,” tegas Suja’i.

Suja’i berharap setelah sampainya di Gontor Pusat di Ponorogo, proses belajar mengajar yang ada ponpes yang ditinggalkan tidak lagi terganggu dengan adanya ekses letusan Merapi seperti suara gemuruh yang sering terdengar, hujan abu yang sering terjadi dan menyelimuti beberapa fasilitas pondok seperti masjid, kamar tidur, asrama dan lapangan yang berada di tengah-tengah pondok yang sangat jauh dari keramaian ini.

Dari pantauan detikcom di ponpes, usai Salat Jumat ratusan santri berkemas-kemas mereka satu persatu naik tiga buah bus dengan membawa barang mereka masing-masing.

Suja’i yang merupakan pimpinan ponpes naik menggunakan mobil elf berwarna hitam bersama keluarganya meninggalkan ponpes dengan tenang.
(lrn/lrn)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%