Detik.com News
Detik.com

Jumat, 05/11/2010 16:51 WIB

Merapi Mengganas

845 Santri & 100 Ustadz Ponpes Gontor Magelang Mengungsi ke Ponorogo foto

Parwito - detikNews
Magelang - 845 Santri dan 100 guru Pondok Pesantren (Ponpes) Modern Darul Qiyam, Gontor 6, yang berada di Desa Mangunsari, Kecamatan Sawangan, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, diungsikan ke pusat, Ponpes Gontor 2 di Kecamatan Siman, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur.

Evakuasi dilakukan di ponpes yang berada di radius 17 km dari Merapi itu untuk menghindari bahaya letusan yang sudah berkali-kali dan sangat membahayakan ratusan santri.

Pernyataan itu disampaikan oleh pimpinan Pondok Modern Darul Qiyam, Gontor 6, Ustadz H Muhammad Suja'i, kepada detikcom Jumat (05/11/2010).

Suja'i menyatakan seluruh santri diangkut dengan 3 buah bus dan beberapa mobil elf didampingi beberapa orangtua santri yang sengaja menjenguk anaknya dengan menggunakan mobil.

Orangtua santri merasa khawatir sehingga mereka sengaja menjenguk anaknya beberapa hari lalu setelah mendengar bahwa Gunung Merapi berkali-kali meletus, tegas Muhammad Sujai.

Sujai menegaskan, proses evakuasi ini dilakukan setelah pemerintah kabupaten (Pemkab) Magelang melalui Satkorlak Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) menerima rekomendasi BPPTK bahwa daerah Desa Mangunsari, Kecamatan Sawangan, Magelang masuk dalam wilayah penduduk yang harus diungsikan.

Setelah mendapatkan pemberitahuan meluasnya ekses letusan gunung Merapi yang berada di titik aman sejauh radius 20 kilometer, kami langsung memerintahkan kepada ratusan santri dan guru untuk berkemas-kemas, tegas Sujai.

Sujai berharap setelah sampainya di Gontor Pusat di Ponorogo, proses belajar mengajar yang ada ponpes yang ditinggalkan tidak lagi terganggu dengan adanya ekses letusan Merapi seperti suara gemuruh yang sering terdengar, hujan abu yang sering terjadi dan menyelimuti beberapa fasilitas pondok seperti masjid, kamar tidur, asrama dan lapangan yang berada di tengah-tengah pondok yang sangat jauh dari keramaian ini.

Dari pantauan detikcom di ponpes, usai Salat Jumat ratusan santri berkemas-kemas mereka satu persatu naik tiga buah bus dengan membawa barang mereka masing-masing.

Sujai yang merupakan pimpinan ponpes naik menggunakan mobil elf berwarna hitam bersama keluarganya meninggalkan ponpes dengan tenang.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(lrn/lrn)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/05/2015 20:11 WIB
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli
    Andrinof Chaniago: Reshuffle, Kami Tak Peduli Ada yang menilai kurang moncernya kinerja tim ekonomi saat ini tak lepas dari kurang optimalnya peran Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Andrinof Chaniago. Kepala Bappenas itu juga dituding banyak memangkas program-program unggulan Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam Nawa Cita.
ProKontra Index »

Ayah Pemerkosa Putri Kandung dan Bunuh 4 Anaknya Layak Dihukum Mati!

Sadriansyah, warga Sungai Kunjang, Samarinda, Kaltim tega memperkosa putri kandungnya dan membunuh 4 anak-anak sendiri saat masih kecil. Anggota Komisi VIII DPR Maman Imanulhaq berpendapat, Sadriansyah pantas dihukum mati karena menjadi ayah yang biadab. Bila Anda setuju bahwa hukuman yang setimpal bagi Sadriansyah adalah hukuman mati, pilih Pro!
Pro
91%
Kontra
9%