detikcom
Selasa, 26/10/2010 16:52 WIB

Boediono: Seluruh Dunia Rentan Terhadap Bencana

Irwan Nugroho - detikNews
Sleman - Wakil Presiden Boediono mengatakan saat ini bukan hanya Indonesia saja yang menghadapi bencana. Seluruh dunia rentan terhadap bencana, baik yang disebabkan oleh alam atau akibat perbuatan manusia.

"Seluruh dunia tampaknya semakin rentan terhadap bencana, alam atau buatan manusia," kata Boediono di depan peserta International Conference on Promoting Family Planning and Maternal Health For Allevation.

Acara yang dihadiri oleh perwakilan dari sejumlah negara di dunia tersebut digelar di Hotel Grand Hyatt, Jl Palagan Tentara Pelajar, Sleman, Yogyakarta, Selasa (26/10/2010).

Menurut Wapres, masyarakat di dunia saat ini hidup dalam situasi yang tidak pasti. Namun, ia percaya keadaan tersebut dapat diatasi dengan baik.

"Jika kita memutuskan untuk bekerja lebih keras, untuk berbuat lebih baik, lebih imajinatif dan lebih terkoordinasi, tidak mungkin tidak teratasi," katanya.

Wapres mengungkapkan sejumlah bencana yang saat ini sedang membuat Indonesia berduka. Sekitar 50 Km dari lokasi seminar, Gunung Merapi sedang dalam fase erupsi. Ribuan orang saat ini sudah dievakuasi.

Lalu, beberapa minggu yang lalu, banjir menghancurkan Kota Wasior, Papua Barat. Sebanyak 124 orang dinyatakan tewas dan 123 lainnya masih hilang.

"Kemarin malam, sebuah gempa cukup kuat mengguncang wilayah Sumatera Barat. Tingkat kerusakan dan jumlah korban jiwa masih sedang dihitung," ungkap Boediono.

Seluruh peristiwa tersebut, kata Wapres, mempunyai dampak langsung terhadap kehidupan masyarakat. Namun, menurutnya, Indonesia sekali lagi tidak sendiri.

Usai menyampaikan sambutan dalam pembukaan acara tersebut, sekitar pukul 10.15 WIB, Wapres bersama Ibu Herawati dan sejumlah menteri mengunjungi Posko Utama Penanggulangan Bencana Merapi di Desa Hargobinangun, Kecamatan Pakem, Sleman. Setelah itu Boediono meninjau lokasi penampungan pengungsi di Kantor Kepala Desa Hargobinangun yang terletak di Jl Kaliurang Km 20.


Indonesia jadi surga pelaku pedopilia dunia. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(irw/lrn)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
76%
Kontra
24%