detikcom
Rabu, 20/10/2010 12:59 WIB

Setahun SBY-Boediono

Buruh Usung 'Kepala Babi' ke Istana Merdeka foto

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Jakarta - Seratusan buruh meramaikan peringatan tahun pertama pemerintahan SBY-Boediono. Sambil mengusung 'kepala babi', mereka serukan kesejahteraan buruh yang tidak membaik dibandingkan masa sebelumnya.

Para pengunjuk rasa ini menamakan diri KASBI (Kongres Aliansi Serikat Buruh Indonesia). Jumlah pesertanya kurang lebih 100 orang dan gelar aksi di sisi Bundaran HI, Rabu (20/10/2010).

"SBY gagal sejahterahkan buruh, upah buruh murah. Kekayaan alam masuk ke kapitalis asing," seru Mimin Elios yang memperkenalkan diri sebagai Ketua KASBI.

Pernyataan Mimin disambut sorak sorai anggota KASBI. Mereka mengibarkan bendera-bendera KASBI, poster dan spanduk unjuk rasa serta 'kepala babi' yang terbuat dari karton berwarna kuning.

"Rezim SBY sama dengan PHK massal di pabrik-pabrik!" seru Mimin lagi tanpa dapat menjawab pertanyaan wartawan mengenai kapan, di mana dan berapa buruh yang dia sebut terkena PHK massal itu.

Usai berorasi, massa bergerak menuju Istana Merdeka. Aksi orasi maupun pergerakan para demonstran menuju Jalan Medan Merdeka Utara, menyebabkan kemacetan lalu lintas dari Jalan Sudirman menuju Jalan Thamrin.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(lh/vit)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
74%
Kontra
26%