Detik.com News
Detik.com

Sabtu, 25/09/2010 19:39 WIB

Sempat Dilepaskan Satu Jam, Istri Khairul Ghazali Kembali Ditahan Polisi

Khairul Ikhwan - detikNews
Sempat Dilepaskan Satu Jam, Istri Khairul Ghazali Kembali Ditahan Polisi Kartini Panggabean (Khairul Ikhwan/ detikcom)
Jakarta - Polisi kembali menahan Kartini Panggabean (30) setelah sempat dilepaskan selama satu jam, Sabtu (25/9/2010). Kartini dijemput polisi saat membersihkan rumahnya yang berantakan pasca penyergapan yang dilakukan Densus 88 di rumah tersebut.

Keterangan yang diberikan Ahmad Sofian, adik ipar Kartini menyebutkan, Kartini diperbolehkan pulang dari Polres Tanjung Balai sore ini. Dia tiba di rumahnya sekitar pukul 16.00 WIB. Selanjutnya bersama tetangga membersihkan rumah.

"Sekitar pukul 16.30 tadi, dia dijeput lagi sama polisi. Tidak tahu alasannya," kata Ahmad Sofian kepada wartawan di Medan.

Menurut Sofian, sekitar pukul 16.41 WIB dia mendapat SMS dari Kartini yang isinya, dia diminta kembali ke Polres Tanjung Balai. Penjemputnya satu orang dan naik becak.

"Setelah SMS itu, handphonenya tidak aktif lagi. Kita masih belum tahu di mana Kartini sekarang. Kemungkinan di Polres Tanjung Balai, kita mau cek lagi," tukas Amad Sofian.

Kartini Panggabean dan suaminya Khairul Ghazali (46), ditangkap Densus 88 saat penyergapan di rumahnya yang berada di Bunga Tanjung, Datuk Bandara Timur, Tanjung Balai, Sumut pada Minggu (19/9/2010). Dalam penyergapan itu, Densus menembak mati dua pria yang dinyatakan sebagai tersangka kasus terorisme.

Kartini dan beberapa orang lainnya, ditahan di Polres Tanjung Balai. Sementara Khairul Ghazali ditahan Densus 88 dan sudah dibawa ke Jakarta.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(rul/gah)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
95%
Kontra
5%