detikcom
Kamis, 16/09/2010 13:06 WIB

Kerugian Jalan RE Martadinata Ambrol Rp 2,8 Miliar foto

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Foto: Taufiq/detikcom
Jakarta - Setiap tahun Jalan RE Martadinata mengalami penurunan tanah sedalam 60 centimeter akibat ketidakstabilan struktur tanah di dasar laut. Ambrolnya 103 jalan tersebut pada subuh tadi ditaksir mencapai Rp 2,8 miliar.

"Kerugian ditaksir mencapai Rp 2,8 miliar," kata Direktur Wilayah II Bina Marga Winarno, saat ditemui di lokasi kejadian, Jalan RE Martadinata, Jakarta Utara, Kamis (16/9/2010).

Jumlah tersebut dihitung dari luas jalan yang ambrol dikalikan dengan harga pengerjaan setiap meternya.

Winarno menjelaskan, aktivitas pengerukan tanah di dasar laut menyebabkan ketidakstabilan tanah dan berakibat pada penurunan jalan sedalam 60 centimeter tiap tahun.

"Akhirnya berimbas kepada keseimbangan struktur tanah sehingga keseimbangan berubah dan jalan di sini amblas. Ini fenomena alam," katanya.

Jalan yang ambrol tersebut baru saja dibeton setahun lalu. Jalan itu ambrol sekitar pukul 04.00 WIB tadi sepanjang 103 meter ke kedalaman 7 meter. Lalu lintas pun dialihkan ke Sunter.


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ahy/nrl)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 18:15 WIB
    Dato Sri Tahir: Saya Sudah Nikmati Lunch dari TNI
    Gb Dato Sri Tahir, konglomerat terkaya nomor 12 di Indonesia, diangkat menjadi penasihat Panglima TNI Jenderal Moeldoko. Tahir pun menyumbang 1.000 rumah untuk prajurit. Kontroversi pun merebak. Apa imbalan yang Tahir dapat?
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%