detikcom
Minggu, 29/08/2010 21:41 WIB

Gunung Sinabung Meletus, Pengungsi Capai 18 Ribu Jiwa

Khairul Ikhwan - detikNews
foto : dok. detik.com
Jakarta - Pengungsi akibat letusan Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara (Sumut), mencapai 18.665 jiwa. Jumlah tersebut diperkirakan masih akan bertambah jika situasi tidak membaik.

Menkokesra Agung Laksono yang berkunjung ke posko utama menuturkan sejauh ini langkah-langkah penanganan secara simultan oleh semua pihak masih terus berlangsung. Diharapkan situasi akan membaik, namun segala persiapan untuk kemungkinan terburuk terus disiagakan.

"Sejauh ini pengungsi berjumlah 18.665 jiwa. Mereka umumnya warga yang tidak berada di zona siaga, yakni enam kilometer dari pusat letusan. Jika memang ada pertambahan pengungsi, ya kita akan tetap berupaya," kata Agung Laksono kepada wartawan di Posko Utama Penanggulangan Bencana di Pendopo Rumah Dinas Bupati Karo, Jl. Veteran, Kabanjahe, Karo, Minggu (29/8/2010).

Menurut Agung, merupakan kewajiban Pemerintah dan semua pihak untuk membantu penanganan korban bencana letusan gunung ini. Semua kalangan diimbau untuk turut serta meringankan beban para pengungsi.

"Mereka juga saudara-saudara kita, dan kita harus lakukan segala upaya membantu mereka," kata Agung Laksono yang berbicara didampingi Sekretaris Daerah Provinsi Sumut RE Nainggolan dan Bupati Karo DD Sinulingga.


Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(rul/van)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%