Detik.com News
Detik.com
Minggu, 15/08/2010 19:54 WIB

Memfoto Hotel Ritz-Carlton, 3 Orang Diamankan Polisi

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Aktivitas 3 pria itu mengundang kecurigaan petugas keamanan. Sebab mereka memfoto-foto Hotel Ritz-Carlton, Mega Kuningan, Jakarta Selatan, yang pada 17 Juli tahun lalu menjadi objek pengeboman teroris.

"Pada hari ini sekitar pukul 15.00 WIB, tiga orang diamankan satpam karena dicurigai memfoto-foto di Ritz-Carlton," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Boy Rafli Amar kepada detikcom, Minggu (15/8/2010).

Ketiga orang tersebut adalah:

1. Nukul bin Tamu Munasir, yang lahir di Tuban pada 12 Januari 1990. Dia adalah warga Dusun Doro RT 006 RW 02, Desa Tengger Kulon, Kecamatan Bancar, Tuban. Pekerjaannya adalah pengantar makanan Warung Restu lantai 4 Mal Ambasador.

2. Wasit, yang lahir di Tuban pada 14 Maret 1991. Dia juga warga Dusun Doro RT 003 RW 001, Desa Tengger Kulon, Kecamatan Bancar, Kabupaten Tuban. Wasit merupakan penjaga counter handphone Razer yang berlokasi di lantai 3 Mal Ambasador.

3. Khaerudin, yang lahir di Bogor pada 2 Maret 1987. Khaerudin adalah warga Kampung Banar, Desa Nanggung, Kabupaten Bogor.

Kini ketiganya diamankan di Polres Jakarta Selatan dan sedang menjalani pemeriksaan. Hal senada disampaikan Wakasat Reskrim Polres Jakarta Selatan AKP Damanik.

"Masih dalam pemeriksaan, belum diketahui apakah mereka terkait teroris atau tidak. Untuk memastikan mereka teroris, harus diperiksa Densus," ujar Damanik.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(vit/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Segera Revisi PP Ganti Rugi Salah Tangkap Rp 1 Juta!

Ganti rugi Rp 1 juta bagi korban salah tangkap dinilai sudah tidak layak lagi. Ahli pidana UII Dr Mudzakkir mengatakan PP No 27 Tahun 1983 memuat ketentuan yang sudah tidak sesuai lagi dengan keadaan sekarang. Untuk itu, Dr Mudzakkir mengusulkan PP itu harus diubah dan memasukkan ganti rugi sesuai dengan kurs terkini. Bila Anda setuju dengan usulan Dr Mudzakkir, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%