Detik.com News
Detik.com

Sabtu, 07/08/2010 12:57 WIB

Teroris Ancam SBY di Ciwidey

Nograhany Widhi K - detikNews
Teroris Ancam SBY di Ciwidey
Jakarta - Ancaman keamanan fisik kembali dialami Presiden SBY. Ancaman terbaru kali ini dilaporkan oleh aparat keamanan kepada dirinya semalam di sela-sela kunjungan kerjanya di Pengalengan, Bandung, Jawa Barat.

"Saya dapat laporan tadi malam dari jajaran pengamanan, ada di antara anak bangsa yang punya niat tidak baik yang sekarang ada di sekitar Ciwidey," kata SBY saat meninjau Sekolah Calon Tamtama Rindam III Siliwangi, Jawa Barat, Sabtu (7/8/2010).

Menurut SBY, juga dilaporkan bahwa kelompok tersebut diduga merupakan bagian dari kelompok teroris. Untunnya aparat keamanan telah berhasil melakukan pencegahan.

"Bagi jajaran pengamanan, laksanakan tugas sebaik-baiknya. Saya tetap akan menjalankan tugas dan tidak terganggu apapun," sambungnya.

Presiden SBY pagi ini mengunjungi Sekolah Dasar Unggulan Cinta Kasih yang berada di kawasan Pangalengan, Bandung. Setelah itu berkunjung ke Sekolah Calon Tamtama TNI AD dan Rumah Pintar di Desa Mekar Sari, Ciwidey.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(nwk/lh)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 17/04/2015 20:40 WIB
    Wawancara
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat
    Luhut Panjaitan: Persiapan KAA Super Singkat Kepala Staf Kepresidenan Jenderal (Purn) Luhut Binsar Panjaitan ditunjuk sebagai penanggung jawab peringatan 60 tahun KAA. Hanya tersedia waktu kurang lebih 6 minggu bagi panitia untuk mengadakan persiapan.
ProKontra Index »

Jokowi Presiden Pilihan Rakyat, Bukan Presiden Partai!

Ketum PDIP Megawati Soekarnoputri mengungkap hukum demokrasilah yang mengatur presiden dan wapres ikut garis politik partai. Namun pengamat politik Universitas Paramadina Hendri Satrio membantah pernyataan Mega, karena presiden adalah pilihan rakyat, bukan presiden partai. Bila Anda setuju dengan pendapat Hendri Satrio, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%