Kamis, 10/06/2010 21:11 WIB

Presiden SBY Resmi Buka Pekan Raya Jakarta

Anwar Khumaini - detikNews
Jakarta - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) secara resmi membuka Pekan Raya Jakarta (PRJ) yang berlangusung mulai malam ini hingga satu bulan ke depan. Dalam sambutannya, presiden berharap agar Jakarta tetap memelihara identitasnya yang khas dan unik meskipun telah menjadi kota megapolitan.

"Tidak hanya dibangun karena perkembangan kemajuan dan fasilitas fisiknya, namun juga karena penduduk dan budayanya, jakarta kian nyaman sebagai tempat tinggal dan beraktivitas bagi seluruh penghuninya," kata SBY dalam sambutannya di Arena PRJ, Jakarta Expo Center, Kemayoran, Jakarta, Kamis (10/6/2010).

SBY mengatakan, pelaksanaan PRJ yang berbarengan dengan ulang tahun kota Jakarta ini, diharapkan agar Jakarta bisa sebagai contoh keberhasilan mengubah perubahan dan keberlangsungan perubahan. SBY juga mengajak untuk membudayakan gaya hidup yang lebih ramah lingkungan.

"Mari kita hemat penggunaan energi dan mari kita manfaatkan sistem transportasi yang efisien dan bebas polusi," imbaunya.

PRJ kali ini mengusung tema "Jakarta Fair 2010 Turut Mendukung Pembanungnan Ekonomi Nasinonal".

Menurut SBY, tema ini sangat relevan supaya Indonesia meningkatkan ekonomi pasca krisis. Untuk itu Indonesia harus senantiasa menjaga kualitas dan meningkatkan daya saing produksi dalam negeri di pasaran domestik maupun global.

SBY menambahkan, dalam beberapa tahun terakhir PRJ telah menjad ajang pameran berkelas internasional. Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat ini bersyukur PRJ 2010 diakui sebagai ajang pameran terbesar di Asia Tenggara yang ditandai meningkatnya jumlah pengunjung, peserta, kualitas penyelenggaraan, dan nilai transaksi.

Dari laporan yang diterima SBY, tahun 2005 PRJ hanya diikuti 883 peserta dengan nilai transaksi Rp 477 M. Tiga tahun kemudian, tahun 2008, jumlah peserta meningkat tiga kali lipat menjadi 2760 peserta dengan nlai transaksi Rp 2,1 triliun. Tahun 2009 lalu jumlah peserta mencapai 2874 peserta dengan nilai transaksi Rp 2,6 triliun. Ketua panitia, Hartati Murdaya mengatakan pihaknya menargetkan nilai transaksi perhelatan tahun ini mencapai Rp 3 triliun.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(Rez/ndr)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%