detikcom
Sabtu, 29/05/2010 23:29 WIB

Kecelakaan Beruntun di Nagreg, Kontainer Timpa 2 Mobil

Irwan Nugroho - detikNews
Jakarta - Sebuah kecelakaan beruntun terjadi di tanjakan Nagreg, Jawa Barat (Jabar), malam ini. Kecelakaan tersebut melibatkan sejumlah mobil serta satu truk kontainer.

"Kendaraan yang tertindih kontainer tadi yang terlihat ada 2," kata seorang pengguna jalan, Tito, kepada detikcom, Sabtu (29/5/2010).

Menurut Tito, kecelakaan tersebut terjadi pukul 22.35 WIB di ruas Nagreg ke arah Garut. Saat melintas di lokasi, warga telah berkerumun untuk melihat kejadian tersebut.

Petugas Kepolisian telah berada di TKP. Namun, ia tidak menyaksikan adanya korban jiwa dalam kecelakaan itu. "Cuma mobilnya rusak berat," tandasnya.

Menurut informasi yang dikumpulkan detikcom, kendaraan yang terlibat kecelakaan antara lain satu truk kontainer, Toyota Kijang, Suzuki Carry, dan Suzuki Baleno. Diperkirakan ada sejumlah korban jiwa dalam kecelakaan itu.

Polsek Nagreg membenarkan adanya kejadian ini, namun belum dapat memberi informasi secara detil. "Betul ada kecelakaan beruntun. Tapi nanti informasinya setelah ada petugas yang kembali ke pos," kata seorang petugas Polsek Nagreg.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 12.45 WIB

(irw/irw)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
69%
Kontra
31%