detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Kamis, 17/04/2014 19:42 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 25/05/2010 16:12 WIB

Diserang Puluhan Orang, Paranormal Ki Edan Amongrogo Lapor Polisi

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Seorang paranormal bernama Sutoyo alias Ki Edan Amongrogo melapor ke Polda Metro Jaya. Dia melaporkan penyerangan yang dilakukan oleh puluhan orang.

Di Sentra Pelayanan Kepolisian (SPK) Polda Metro Jaya, Ki Edan menjelaskan ikhwal penyerangan itu. "Awalnya saya kedatangan seorang pasien perempuan pada Jumat (21/5) sore," kata Ki Edan kepada wartawan di Mapolda Metro Jaya, Jl Sudirman, Jakarta, Selasa (25/5/2010)

Ki Edan mengatakan, rupanya pasien itu membawa dua teman prianya. Kedua pria itu, katanya, langsung menyerang Ki Edan dan meminta menyerahkan semua harta miliknya. Di luar rumahnya di Komplek Gudang peluru Blok C 106 B, Tebet, Jakarta Selatan, rupanya sudah ada puluhan orang dengan 3 mobil. "Ada sekitar 40 orang di luar. Mereka bawa senjata tajam," imbuhnya.

Menghadapi serangan puluhan orang itu, Ki Edan mempersiapkan jurus-jurus pamungkasnya. Saya tantangin mereka satu-satu," katanya.

Selain itu, keluarga Ki Edan juga menelepon polisi. Hingga polisi datang, preman-preman itu baru pergi.

"Mereka pergi setelah pukul 23.00 WIB," ungkapnya.

Ki Edan lalu melaporkan peristiwa itu ke polisi. Dalam laporan resmi bernomor LP TBL/1762/V/2010/PMJ, Sutoyo alias Ki Edan Amungrogo melaporkan penerangnya ke polisi dengan tuduhan Pasal 368 KUHP dan atau Pasal 355 KUHP tentang masuk pekarangan tanpa izin dan atau perbuatan tidak menyenangkan.

"Sebagai warga negara yang baik saya melapor. Kalau ada apa-apa di belakang, kan polisi sudah tahu," imbuhnya.

Sementara itu, kuasa hukum Ki Edan, M Yundri menduga, serangan itu karena rivalitas. "Dugaan sementara hingga sini dulu pengembangannya apakah ada rivalitas atau tidak itu tergantung penyidikan," kata Yundri.


Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mei/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
83%
Kontra
17%