detikcom
Rabu, 14/04/2010 02:58 WIB

Ratusan Kuburan Cina di Cirebon Dijarah

Reno Nugraha - detikNews
Cirebon - Ratusan kuburan cina di tempat pemakaman sintiong Penggung Kecamatan Harjamukti Kota Cirebon dijarah. Penjarahan diduga dilakukan oleh pelaku profesional karena mengetahui isi di dalam kuburan tersebut menyimpan sejumlah benda berharga.

Penjarahan diduga dilakukan pada malam hari. Mereka menjebol dan membuat lubang di salah satu tembok setiap makam cina tersebut untuk dapat masuk ke dalamnya. Pelaku pun mengincar kuburan-kuburan yang baru.

"Sejak tahun 2004 kuburan di sintiong ini dicuri oleh mereka yang tidak bertanggung jawab, kuburan dijarah dan dirusak hingga kita harus memperbaikinya lagi," Ujar Jeremy Huang, keluarga pemilik kuburan yang dijarah ketika dihubungu detikcom, Rabu (14/04/2010).

Meski telah melaporkan kejadian ini kepada pihak kepolisian namun hingga kini belum ada satupun pelaku yang ditangkap. Meski tidak menjadi keharusan, namun menyimpan harta benda kesayangan milik jenazah sudah menjadi tradisi warga Tionghoa.

Selain aksi penjarahan, banyak kuburan cina di lokasi ini juga kerap dijadikan rumah tinggal oleh warga sekitar. Mereka memanfaatkan kemegahan kuburan tersebut sebagai tempat tinggal.



Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(lrn/lrn)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%