detikcom
Selasa, 06/04/2010 10:14 WIB

Prananda Prabowo, Pengawal Ideologi Bung Karno Nan Misterius foto

Muhammad Nur Hayid - detikNews
Halaman 1 dari 3
Prananda (Foto: Gede S/detikcom)
Denpasar - Muhammad Prananda Prabowo, itulah nama lengkap dari anak kedua Megawati Soekarnoputri dari suami pertama, Lettu Penerbang Surindro Suprijarso. Mega memiliki 2 anak saat menikah dengan Surindro. Anak pertama pasangan yang dijodohkan Soekarno ini adalah Mohamad Rizki Pratama.

Sosok Nanan, sapaan akrab Prananda, memang tiba-tiba muncul menjelang pelaksanaan kongres III PDIP di Bali. Nama itu muncul karena para loyalis Megawati gerah dengan adanya isu sejumlah elit PDIP ingin membawa partai yang selama ini bersikap oposisi menjadi koalisi.

Nama Nanan muncul karena keturunan Mega yang digadang-gadang akan menjadi penerus tahta di PDIP, Puan Maharani, dianggap tidak lagi satu visi dengan Mega soal pilihan mempertahankan sikap oposisi PDIP. Karena itulah, Nanan yang selama ini sibuk dengan aktivitas mendampingi ibunya dan bergelut dengan buku-buku Bung Karno lalu dianggap sebagai solusi atas alternatif penerus Mega selain Puan.

"Sebenarnya Mas Nanan itu masih tidak mau muncul dan dimunculkan. Karena memang beliau tidak ingin muncul di publik, lebih ingin banyak bekerja untuk mengawal gagasan-gagasan besar kakeknya, Bung Karno," papar sumber detikcom yang tidak mau disebutkan namanya di arena Kongres III PDIP di Hotel Grand Inna Bali Beach, Sanur, Bali, Selasa (6/4/2010).

Nanan, pemuda kelahiran 1971, yang mendapat sokongan dari para aktivis muda PDIP ini memang tidak bisa mengelak saat namanya dimunculkan beberapa kader PDIP ke media. Namun, sikap low profile-nya membuat dia tak bergeming saat beberapa media ingin mewawancarainya.

Bahkan saat detikcom mencoba membuat janji untuk wawancara khusus, sosok cool
yang memiliki 2 anak ini masih belum merestuinya.

Baru pada saat jumpa pers menjelang pembukaan kongres, Nanan bersama Ibunya Megawati dan bapak tirinya Taufiq Kiemas serta adik tirinya Puan Maharani muncul untuk pertama kalinya di depan publik. Sayangnya Nanan masih menunjukkan jiwa low profile-nya dengan tidak berucap sepatah kata pun dalam acara itu. Berbeda dengan Puan yang berbicara banyak karena memang sebagai ketua panitia, Puan harus melaporkan semua kesiapan Kongres.Next

Halaman 1 2 3

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(yid/asy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
71%
Kontra
29%