detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 07:24 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Selasa, 12/01/2010 14:39 WIB

Pembunuhan Kelapa Gading

Polisi Temukan Kejanggalan di TKP, Motif Diduga Ekonomi

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Jakarta - Aparat kepolisian melihat beberapa kejanggalan dalam kasus pembunuhan terhadap Khoen Haryanto ( 57). Saat pria dengan empat orang anak ini ditemukan tewas, TKP sudah dibersihkan sebelum polisi datang.

"Kejanggalan tersebut adalah dibersihkannya lokasi ditemukannya mayat oleh pihak keluarga," ujar Kasat Reskrim Jakarta Utara Kompol Adeks Yudiswan di Polres Jakarta Utara, Selasa (12/1/2010).

Polisi mendapatkan laporan kematian Khoen dari pihak Rumah Sakit Gading Pluit, bukan dari keluarga korban. "Itu dia kejanggalannya," katanya.

Dari pemeriksaan visum korban, Khoen tewas 14 jam sebelum ditemukan oleh pihak RS tersebut. Menurut Adex, ada tahapan proses pembusukan mayat korban pembunuhan. Mulai dari kondisi mayat lemes, kaku, dan melemas, keras lagi, baru membusuk. "Waktu melakukan pemeriksaan di rumah sakit, kondisinya sudah kaku," ungkapnya.

Polisi menduga ada beberapa motif dari pembunuhan ini, termasuk motif ekonomi di dalamnya. "Pembagian harta waris, perampokan, masalah dendam, ekonomi dan hutang piutang," pungkasnya.

Sebelumnya, Khoen Haryanto ditemukan tewas di rumahnya dengan belasan tusukan di tubuhnya. Khoen ditemukan oleh Istrinya, Yati, pada pagi hari di rumah mereka di Komplek Gading Griya Pratama, Jalan Griya Pratama VI, Blok I, nomor 10, Kelapa Gading, Jakarta Utara.



Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(fiq/asy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%