detikcom
Selasa, 12/01/2010 14:39 WIB

Pembunuhan Kelapa Gading

Polisi Temukan Kejanggalan di TKP, Motif Diduga Ekonomi

Muhammad Taufiqqurahman - detikNews
Jakarta - Aparat kepolisian melihat beberapa kejanggalan dalam kasus pembunuhan terhadap Khoen Haryanto ( 57). Saat pria dengan empat orang anak ini ditemukan tewas, TKP sudah dibersihkan sebelum polisi datang.

"Kejanggalan tersebut adalah dibersihkannya lokasi ditemukannya mayat oleh pihak keluarga," ujar Kasat Reskrim Jakarta Utara Kompol Adeks Yudiswan di Polres Jakarta Utara, Selasa (12/1/2010).

Polisi mendapatkan laporan kematian Khoen dari pihak Rumah Sakit Gading Pluit, bukan dari keluarga korban. "Itu dia kejanggalannya," katanya.

Dari pemeriksaan visum korban, Khoen tewas 14 jam sebelum ditemukan oleh pihak RS tersebut. Menurut Adex, ada tahapan proses pembusukan mayat korban pembunuhan. Mulai dari kondisi mayat lemes, kaku, dan melemas, keras lagi, baru membusuk. "Waktu melakukan pemeriksaan di rumah sakit, kondisinya sudah kaku," ungkapnya.

Polisi menduga ada beberapa motif dari pembunuhan ini, termasuk motif ekonomi di dalamnya. "Pembagian harta waris, perampokan, masalah dendam, ekonomi dan hutang piutang," pungkasnya.

Sebelumnya, Khoen Haryanto ditemukan tewas di rumahnya dengan belasan tusukan di tubuhnya. Khoen ditemukan oleh Istrinya, Yati, pada pagi hari di rumah mereka di Komplek Gading Griya Pratama, Jalan Griya Pratama VI, Blok I, nomor 10, Kelapa Gading, Jakarta Utara.


(fiq/asy)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
72%
Kontra
28%