Detik.com News
Detik.com
Senin, 09/11/2009 06:11 WIB

Laporan dari Arab Saudi

Pemotongan Hewan untuk Bayar Denda Jamaah Calhaj Meningkat

M. Rizal Maslan - detikNews
Halaman 1 dari 2
Pemotongan Hewan untuk Bayar Denda Jamaah Calhaj Meningkat Foto: M.Rizal/detikcom
Makkah - Semakin banyaknya jamaah calon haji dari berbagai negara, termasuk Indonesia berdatangan ke Makkah Al Mukarrahmah, Arab Saudi untuk menunaikan Ibadah Haji. Di sela-sela melaksanakan puncak ibadah ini, banyak jamaah yang juga membayar denda atau disebut Dam.

Seperti pantauan detikcom bersama wartawan lainnya yang tergabung dalam Media Center Haji (MCH) PPIH Daker Makkah, banyak jamaah calon haji yang melaksanakan pemotongan hewan di Pasar Ka'akiyah, di Jl Umm Momen Umm Salmah, Makkah, Minggu (8/11/2009).

Di pasar Ka'akiyah ini, selain para jamaah haji bisa memilih berbagai hewan, seperti domba, kambing, sapi atau unta untuk disembelih sebagai pembayaran denda atau tebusan atas pelanggaran dalam melaksanakan ibadah haji dan umrah. Terlihat juga sejumlah jamaah calon haji asal Indonesia dari beberapa kloter sedang melakukan transaksi pembelian kambing atau domba.

Begitu sampai lokasi pasar, para jamaah akan diserbu sejumlah orang berpakaian warna merah dan berkulit gelap untuk menawarkan hewan sembelihan. Mereka ini akan mengantarkan ke sejumlah pedagang hewan untuk melakukan transaksi.

Beragam jenis domba dan kambing, serta sapi dan unta yang diperjualbelikan. Harganya pun sangat bervariasi, tergantung jamaah yang menentukan keinginan, termasuk dengan melihat kocek uangnya.

Rata-rata kambing atau domba yang berkualitas bagus bisa dihargai sampai 800 Riyal Saudi. Tapi banyak juga yang berharga antara 150 Riyal Saudi sampai 500 Riyal Saudi.

"Yang relatif sedang bagi kita yang harganya 380 Riyal Saudi, kambingnya walau kecil tapi dagingya bagus," kata salah seorang jamaah calon haji asal Tangerang, Banten yang ditemui di tempat itu.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(zal/mad)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%