Senin, 19/10/2009 10:44 WIB

Mutasi Polri, Dirkrimum & Kabid Humas Polda Metro Jaya Diganti

E Mei Amelia R - detikNews
Jakarta - Rotasi di tubuh Polri terus bergulir. Termasuk mutasi di lingkungan Polda Metro Jaya. 2 Pejabat yang dipindahtugaskan yakni Dirkrimum Kombes Pol Mochammad Iriawan dan Kombes Pol Chryshnanda Dwilaksana.

Informasi yang diperoleh detikcom, Senin (19/10/2009), mutasi keduanya tertuang dalam Telegram Rahasaia (TR) bernomor TR/547-567/X/2009, tertanggal 17 Oktober 2009.

Kedua perwira menengah itu mendapatkan promosikan. Iriawan menjadi Wakil Direktur Keamanan dan Kejahatan Trans Nasional Bareskrim Mabes Polri, menggantikan posisi Kombes Carlo Brix Tewu.

Jabatan Iriawan di Polda Metro, digantikan Kombes Pol Idham Azis, yang semula menjabat sebagai Kapolres Jakarta Barat. Posisi Kapolres Jakarta Barat diisi Kombes Pol A Kamal Razak, yang sebelumnya menjabat Kapolres Samarinda.

Sedangkan Kombes Chryshnanda Dwilaksana yang semula menjabat sebagai Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya, kini dipromosikan menjadi Direktur Lalulintas Polda Riau.

Jabatan polisi yang hobi melukis ini digantikan Kombes Boy Rafli Amar. Boy semula menjabat sebagai Kapoltabes Padang, Sumatera Barat.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(mei/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
41%
Kontra
59%