detikcom
Senin, 31/08/2009 16:18 WIB

SS1 Pindad & Galil Milik Israel Serupa Tapi Tak Sama

Tya Eka Yulianti - detikNews
Bandung - Kabar yang menyebutkan bila senjata SS1 buatan Pindad yang akan diekspor ke Mali disebut sebagai senjata bermerek 'Galil' buatan Israel dianggap wajar oleh PT Pindad. Sebab bentuk antara SS1 dan Galil hampir serupa.

"SS1 yang disebut-sebut senjata buatan Israel yaitu Galil, kemungkinan ada salah pengertian saja. Senjata SS1 memang serupa dengan senjata Galil yang hak patennya sudah ada di Israel," ujar juru bicara PT Pindad Timbul Sitompul saat ditemui di kantornya, Jl Gatot Subroto, Senin (31/8/2009).

"Senjata SS1 jika dilihat secara kasat mata serupa dengan senjata Israel. Saya yakin itu spontan, selintas ada yang melihat SS1 mirip dengan Galil, sehingga orang menyebutnya itu Galil, karena kan SS1 belum dikenal," tambahnya panjang lebar.

Namun, kata dia, kalau kedua senjata dibandingkan secara langsung jelas terlihat perbedaannya. Namun Timbul tak merinci apa saja perbedaan dan persamaannya.

Menurutnya 100 pucuk SS1 terbagi dalam 20 peti. Satu peti berisi 5 senjata. "Pengiriman ke Filipina dan Mali adalah ekspor pertama pada tahun ini. Nilai kontraknya Rp 1 miliar," katanya.

Sebelumnya Pindad juga sempat mengekspor 150 SS1 ke Nigeria. "Saya lupa lagi tahunnya, entah 2008 atau 2007," ujar Timbul.

Timbul menyatakan omzet ekspor ke luar negeri masih kecil, karena kemampuan produksi PT Pindan masih diprioritaskan untuk pesanan dalam negeri.

"Kita minta laporan dulu secepatnya," ungkapnya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(ern/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
45%
Kontra
55%