detikcom
Sabtu, 18/07/2009 01:00 WIB

Ada Pergeseran Modus Penyelundupan Narkoba di Indonesia

Mega Putra Ratya - detikNews
Jakarta - Mabes Polri menjelaskan modus operandi peredaran dan penyelundupan narkoba di Indonesia berubah kembali melalui jalur pelabuhan laut dan udara. Hal itu
diyakini karena beberapa upaya penyelundupan narkoba terungkap lewat dua pintu yang paling rawan tersebut.

"Mereka mencari aman dan mengirim barang yang sudah jadi. Mereka diperkirakan datang dari Cina dan Malaysia," ujar Direktur IV Bareskrim Mabes Polri Brigjen Hari Montolalu, dalam jumpa pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (17/7/2009).

Menurut Hari, tiga bulan terakhir (Maret-Mei 2009), Mabes Polri tidak menemukan laboratorium narkoba yang besar. Narkotika tidak lagi diracik di Indonesia, namun langsung masuk lewat pelabuhan laut dan udara.

“Selama tiga bulan terakhir sedikitnya terdapat dua kali upaya penyelundupan
lewat Surabaya, dua lewat Jakarta, dan satu lewat pelabuhan Belawan, Medan,”
jelas Hari.

Hari mengatakan jumlah tersangka kasus narkoba terbilang fluktuatif. Namun,
jenis psikotropika yang paling banyak diselundupkan adalah jenis ekstasi dan
sabu-sabu.

“Dari bulan Maret dengan jumlah tersangka 1.261 orang, angka tersebut turun di bulan April menjadi 929 dan kembali naik di bulan Mei 2009 menjadi 1.164 orang. Yang menonjol tiga bulan terakhir adalah ekstasi dan sabu,” kata Hari.

Dalam kurun waktu Maret-Mei 2009, Hari menjelaskan, Polda Jatim menjadi daerah yang paling banyak mengungkap kejahatan narkotika, psikotropika, dan bahan berbahaya.

”Tak kurang 1.702 kasus diungkap oleh Polda jatim. Sedangkan Polda Metro Jaya menduduki urutan kedua, dengan 1.543 kasus, dan Polda Sumut di peringkat ketiga dengan 625 kasus,” imbuhnya.

Untuk jumlah keseluruhan kasus yang terungkap, Mabes Polri merilis hasil
pengungkapan selama peroide Maret hingga Mei 2009. Untuk jenis narkotika
sebanyak 2.533 kasus, psikotropika 2.514 kasus, dan bahan berbahaya mencapai
1.472 kasus.

Sementara barang bukti kejahatan yang berhasil disita didominasi dari jenis ganja yakni mencapai lebih dari 86 kilogram dan heroin mencapai tiga kilogram. Total barang bukti narkotika dan psikotropika tersebut jika diuangkan sebesar Rp 285 Miliar.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(mpr/lrn)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%