detikcom
Minggu, 12/07/2009 10:04 WIB

Updated

Beda Kadaluwarsa Produk China dan Indonesia

Irwan Nugroho - detikNews
Halaman 1 dari 2
Salah satu sudut Bandara Beijing (Irwan/detikcom)
Beijing - Membeli oleh-oleh di tempat khusus penjualan oleh-oleh tentu mengharapkan kualitas atau mutunya terjamin. Sudah pasti kita tidak ingin oleh-oleh tersebut kadaluwarsa dan tidak layak untuk dikonsumsi.

Bila anda melancong ke China, dan menyempatkan diri memborong oleh-oleh di Bandara Internasional Beijing, China, di bandara kelas satu tersebut, banyak terdapat gerai yang menyediakan aneka makanan khas negara tirai bambu.

Contohnya saja saat detikcom mencoba untuk berburu oleh-oleh pada Rabu (8/7/2009) yang lalu. Sekitar pukul 08.00 waktu setempat, gerai-gerai tersebut sudah banyak yang buka. Selain gerai makanan kemasan, juga terdapat gerai lain yang menjajakan aksesoris dan suvenir. Di sekitar lokasi berbelanja itu juga tampak sejumlah restoran dan cafe mewah.

Makanan kemasan yang terlihat banyak dijual dan menggoda mata adalah cokelat. Bungkusan cokelat tersebut sama dengan yang dijumpai di Indonesia. Hanya ilustrasinya saja yang mencirikan negara China, misalnya Panda.

Harga cokelat tersebut bervariasi, mulai dari 25 Yuan atau sekitar Rp 32.500 (kurs 1.300) hingga 90 Yuan. Akan tetapi, jika membeli paketan berisi dua sampai lima kotak, harganya bisa sedikit miring.

Pelayan-pelayan, kebanyakan wanita, menawarkan dengan gaya yang cukup ramah. Mereka juga menjelaskan dagangan yang dijual, misalnya soal rasa dan jumlah item cokelat yang ada di dalam satu kemasan. Begitu pula dengan sistem penjualan paket yang harganya dapat meringankan pembeli.

Tentu saja bagi anda yang hati-hati, sebelum membeli anda akan melihat-lihat dulu tanggal kadaluarsa produk. Apalagi makanan yang kadaluarsa dapat menimbulkan efek tidak bagus bagi tubuh, bahkan menyebabkan keracunan.Next

Halaman 1 2

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(irw/irw)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%