Detik.com News
Detik.com

Rabu, 29/04/2009 16:05 WIB

Pembunuhan di Pacific Place

Berkas Pembunuh Elen Dilimpahkan Pekan Depan

E Mei Amelia R - detikNews
Berkas Pembunuh Elen Dilimpahkan Pekan Depan
Jakarta - Tersangka kasus pembunuhan terhadap karyawati cantik Maria Francisca Bernadette Ellen, Mulyadi (28), akan segera menghadapi tuntutan di pengadilan. Berkasnya siap dilimpahkan ke Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta pekan depan.

"Senin depan berkas kita limpahkan," kata Kepala Satuan Reserse Mobile (Resmob) Direktorat Polda Metro Jaya AKBP Ahmad Rifai saat dihubungi wartawan, Rabu (29/4/2009).

Pasal yang disangkakan terhadap Mulyadi pun berlapis. Mulyadi, kata Rifai, dijerat Pasal 365 KUHP tentang pencurian dengan kekerasan yang mengakibatkan hilangnya nyawa orang lain. Selain itu, Mulyadi juga dijerat Pasal 338 KUHP tentang pembunuhan. Hukuman penjara di atas lima tahun siap menantinya.

Mulyadi ditangkap di rumah kontrakannya di kawasan Jalan Tanah Merdeka II, Kampung Rambutan, Jakarta Timur, pada 23 Maret lalu. Di kontrakan Mulyadi, polisi menemukan badik yang digunakan untuk menghabisi nyawa Ellen. Tidak hanya itu, polisi juga menemukan bukti lainnya seperti tas milik Ellen dan jaket Mulyadi yang masih berlumuran darah.

Ellen yang pernah menjadi bintang iklan Tje Fuk ini dihabisi pada 17 Maret lalu di tangga darurat lantai 6 - 7 di Mal Pacific Place. Mulyadi yang menjadi satpam sebuah tenant di mal mewah itu menduga Ellen adalah gadis kaya. Mulyadi yang pendek akal karena dililit utang membunuh Ellen karena ingin menguasai hartanya.


Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(mei/nrl)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%