detikcom
Kamis, 12/03/2009 12:38 WIB

Tolak Penambangan Pasir Besi

Puluhan Petani Kulonprogo Geruduk Acara Sosialisasi

Bagus Kurniawan - detikNews
(foto: Bagus K/detikcom)
Yogyakarta - Puluhan warga yang tergabung dalam Paguyuban Petani Lahan Pantai (PPLP) Kulonprogo mengerudug acara sosialisasi penambangan pasir besi di Hotel Saphir Yogyakarta. Mereka tetap menolak kegiatan penambangan karena merusak lingkungan.

Warga PPLP yang sebagian besar berkegiatan pertanian di lahan pantai selatan Kulonprogo itu, mendatangi acara sosialisasi yang digelar PT Jogja Magasa Iron (JMI), Pemkab Kulonorogo, DPRD KUlonprogo, dan Pemprov DIY. Acara sosialisasi itu dihadiri seluruh lurah dan perangkat desa terutama desa-desa yang bakal jadi lahan penambangan pasir besi.

Namun saat akan memasuki pintu lobi hotel, aparat kepolisian langsung menghadang dan melarang warga yang bukan peserta. Aparat yang hanya mengizinkan 5-10 orang wakil. Dialog dengan alot pun terjadi antara aparat dengan salah wakil PPLP. Mereka menganggap kalau perwakilan akan percuma dan kegiatan akan jalan terus.

"PT JMI tidak berani menggelar acara seperti ini di Kulonprogo karena warga tetap menolaknya. Mereka kemudian memindahkan ke Hotel Saphir," kata Widodo salah seorang pengurus PPLP.

Dia mengatakan ribuan warga PPLP tetap menyatakan menolak penambangan pasir yang akan dilakukan di sepanjang Pantai Selatan di 14 desa di Kecamatan Galur, Panjatan, Wates dan Temon. Sebab kegiatan penambangan pasir tersebut akan mengakibatkan kerusakan lingkungan.

"Kami juga menuntut dan segera dihentikan kegiatan di areal pilot project tambang besi oleh PT JMI karena membuat warga resah," kata Widodo.

Dia mengatakan pihaknya juga dihentikannya segala macam bentuk intimidasi terhadap warga yang menolak dan masih berkegiatan di lahan pertanian pantai. Teror dan ancaman oleh berbagai oknum terus terjadi sampai saat ini.

"Batalkan semua MoU yang menyangkut proyek pasir besi. Tidak hanya pada PT JMI tapi juga perusahaan lain yang akan merusak lingkungan," kata Widodo.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(bgs/djo)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 21/07/2014 12:41 WIB
    Wamenhub: Jembatan Comal Bikin Jalur Darat Lebih Kompleks, Ada 3 Alternatif
    Gb Jembatan Comal, Pemalang, Jateng, yang ambles pada Jumat (18/7) malam lalu membuat mudik via jalur darat lebih kompleks. Memang Kementerian PU mengebut pengerjaan jembatan itu. Namun di satu sisi harus menunggu kelayakannya. Ada 3 alternatif jalur mudik menghindari Jembatan Comal.
ProKontra Index »

Polisi akan Razia dan Bubarkan Sahur on The Road

Dari hari ke hari, Sahur on The Road (SOTR) alias sahur keliling yang awalnya niatnya baik, membagi-bagikan sahur ke warga tidak mampu, kini melenceng semakin meresahkan, melakukan vandalisme hingga pembacokan. Terakhir Senin (21/7) dini hari, beberapa korban pembacokan kelompok SOTR berjatuhan. Polda Metro Jaya akan merazia, membubarkan hingga menindak kelompok SOTR yang melakukan tindak pidana. Bila Anda setuju dengan tindakan Polda Metro Jaya, pilih Pro!
Pro
67%
Kontra
33%