detikcom
Rabu, 21/01/2009 09:32 WIB

Obama dan Perubahan

Asih - detikNews
/ist.
Jakarta - Perubahan memang selalu dinantikan. Baik kecil maupun besar. Begitu pun yang terjadi saat terpilihnya Presiden baru Amerika Serikat (AS) Barak Obama.

Tidak dipungkiri banyak respon positif dari tokoh-tokoh Muslim di berbagai Negara. Hal ini dilatari oleh pidato-pidato Obama saat kampanye yang menyebutkan bahwa di bawah pemerintahan Obama AS akan menarik pasukan dari Irak dan menutup penjara Guantanamo.

Tentu saja ini menjadi angin segar bagi Umat Islam yang selama AS di bawah pemerintahan Presideng George W Bush dunia Islam terutama di Timur tengah porak-poranda.

Kelihatannya perlu analisis yang jeli dalam mengamati kebijakan yang diambil oleh Obama. Misalnya pada salah satu kutipan pidato Obama, "saya berjanji kepada anda bahwa saya akan melakukan apa pun yang saya bisa dalam kapasitas apa pun untuk tidak hanya menjamin keamanan Israel. Tapi, juga menjamin bahwa rakyat Israel bisa maju dan makmur dan mewujudkan banyak mimpi yang dibuat 60 tahun lalu." Artinya umat Islam masih dalam aksi teror Amerika.

Apakah Obama dapat membawa perubahan bagi tatanan dunia? Tentunya waktu yang akan membuktikan. Akan tetapi perlu kita ingat bahwa Presiden AS tidak bekerja sendiri. Ada haluan politik, ada partai, ada pemerintahan. Jadi bukan hanya presiden saja yang menentukan.

AS akan terus berusaha mempertahankan posisinya selama ini sebagai negara nomor satu yang menguasai dunia. Dia tidak akan bergeser dari haluan politik dominasi ini sedikit pun. Dengan sedikit fakta di atas sesungguhnya tidak layak dunia, apalagi dunia Islam, berharap pada kepemimpinan AS, meski yang memimpin AS saat ini adalah Barack Obama.

Asih
Gegerkalong Bandung
ashy_tis_wie@yahoo.co.id
085213554212


Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(msh/msh)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Harga BBM Harus Naik

Terbatasanya kuota BBM bersubsidi berimbas pada langkanya BBM di sejumlah SPBU plus antrean panjang kendaraan. Presiden terpilih Jokowi mengusulkan pada Presiden SBY agar harga BBM dinaikkan. Jokowi mengatakan subsidi BBM itu harus dialihkan pada usaha produktif, ditampung di desa, UMKM, nelayan. Menurutnya anggaran subsidi jangan sampai untuk hal-hal konsumtif seperti mobil-mobil pribadi. Bila Anda setuju dengan Jokowi bahwa harga BBM harus naik, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%