detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 07:16 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Senin, 01/12/2008 14:25 WIB

Supersemar Versi Online Mirip dengan Naskah yang Disimpan ANRI

Heri Winarno - detikNews
Foto: Dikhy S/detikcom
Jakarta - Ada 2 versi Surat Perintah Sebelas Maret (Supersemar) yang disimpan Arsip Nasional Republik Indonesia (ANRI). Isi surat Supersemar itu sama dengan versi online yang kini beredar. Yang beda hanya kop suratnya.

Data yang diperoleh detikcom dari ANRI, Senin (1/12/2008), versi pertama Supersemar, naskah terdiri dari satu lembar dengan logo burung Garuda di sisi kiri. Naskah ini berkop Presiden Republik Indonesia. Lalu di bawah kop ada tulisan SURAT-PERINTAH. Ada tanda tangan Soekarno di akhir naskah.

Sementara versi kedua, naskah terdiri dari 2 lembar dan tidak ada kopnya. Naskah langsung dimulai dengan tulisan SURAT PERINTAH. Tidak ada kop Presiden Republik Indonesia. Naskah juga tidak ada tanda tangan Soekarno.

Kedua versi itu terdiri dari 4 diktum yang isinya sama persis dengan versi online yang kini beredar. Dua versi Supersemar yang disimpan ANRI ini juga ditulis dengan ejaan lama. Kejanggalan dalam versi online juga ada dalam naskah milik ANRI tersebut. Dalam naskah yang ditulis dengan ejaan lama tersebut, nama Soeharto dan Soekarno ditulis dengan ejaan baru yaitu Suharto dan Sukarno.

Supersemar versi online sangat mirip dengan versi pertama yang disimpan Anri. Naskah sama-sama terdiri dari satu lembar, berkop Presiden Republik Indonesia, dan ada tanda tangan Soekarno. Bedanya, pada versi online, selain logo burung Garuda, naskah juga disertai logo padi dan kapas. Sementara milik ANRIi, logonya hanya burung Garuda.


Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(iy/nrl)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
81%
Kontra
19%