Minggu, 14/09/2008 06:24 WIB

Laporan dari Malaysia

Pelajar Indonesia di Malaysia Kerap Jadi Korban Kriminalitas

Ramdhan Muhaimin - detikNews
Halaman 1 dari 2
Jakarta - Menjadi pelajar di luar negeri tidak selalu menjanjikan kenyamanan. Meski tinggal di negara dengan tingkat ekonomi lebih baik, tindak kejahatan juga sering menimpa pelajar Indonesia di Malaysia.

Hal tersebut membuat perwakilan resmi RI di Kuala Lumpur pun menjadi geram.

"Saya kaget mendengar laporan banyak kejadian yang menimpa mahasiswa kita. Ini sangat tidak kita inginkan. Kita akan tindak lanjuti," ujar Atase Pendidikan KBRI Kuala Lumpur, Imran Hanafi dalam dialog dengan pelajar Indonesia di Asia Pasific Institute of Information Technology (APIIT), Kuala Lumpur, Malaysia, Sabtu (13/9/2008).

Imran mengatakan, KBRI akan menindaklanjuti dengan melakukan pendekatan dan penekanan kepada pihak universitas dan Departemen Perguruan Tinggi Malaysia agar senantiasa memperhatikan keselamatan dan keamanan para
pelajar asingnya yang belajar di universitas tersebut. Perwakilan resmi pemerintah RI, lanjutnya, sangat berkomitmen terhadap keselamatan dan keamanan WNI di Malaysia.

Karena itu dia menegaskan, agar pelajar Indonesia yang menjadi korban kejahatan langsung menghubungi dirinya atau siapapun dari pihak KBRI, selain menghubungi pihak kepolisian.

"Karena tentu mereka (pihak universitas) itu memiliki kepentingan terhadap keselamatan dan kenyamanan mahasiswa asing di Malaysia. Kalau tidak, bisa merusak citra lingkungan pendidikan mereka sendiri yang dinilai tidak aman," cetus Imran.

Imran juga meminta agar Persatuan Pelajar Indonesia (PPI) secara proaktif membantu anggota-anggotanya yang mengalami berbagai persoalan di Malaysia.Next

Halaman 1 2

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(rmd/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
90%
Kontra
10%