Detik.com News
Detik.com
Rabu, 20/08/2008 22:26 WIB

Laporan dari Brussel

Baju Adat Lampung Dijahit Marthe Coeckelenbergh foto

Eddi Santosa - detikNews
Baju Adat Lampung Dijahit Marthe Coeckelenbergh Manneken Pis Busana Lampung(E.Santosa/detikcom)
Brussel - Seperti apa busana adat Lampung dan asesorisnya? Semua itu bakal dengan mudah bisa dilihat di Brussels City Museum, Kerajaan Belgia, tempat yang banyak dikunjungi pelancong dunia.

Nama Lampung ikut terkerek ke panggung internasional setelah busana adat daerah itu dipakai Manneken Pis, (18-19/8/2008). Setelah selama dua hari menjadi pusat perhatian para pelancong, pakaian adat Lampung itu selanjutnya dikenakan pada patung replika Manneken Pis, yang disimpan di dalam Brussels City Museum.

Busana adat daerah Lampung ini merupakan koleksi ke-809 yang tersimpan di museum itu, melengkapi beragam busana dari berbagai daerah termashur di dunia, pemimpin berpengaruh kelas dunia hingga superbintang pop Elvis Presley yang pernah dipakai Manneken Pis.

"Orang yang menjahitkan busana adat Lampung untuk Manneken Pis itu adalah Marthe Coeckelenbergh, warga negara Belgia," tutur Koordinator Fungsi Pensosbud KBRI Brussel PLE Priatna kepada detikcom di sela-sela seremoni penyerahan di ruang Maximillian, Balaikota Brussel, Senin (18/8/2008).

Menurut Priatna, Coeckelenbergh adalah anggota Friends of Manneken Pis. "Dia merasa sangat terharu dan bangga bahwa dialah yang beruntung menjahitkan pakaian bersejarah ini," tambahnya.

Manneken Pis berbusana Indonesia dari daerah Lampung terwujud berkat prakarsa KBRI Brussel bekerjasama dengan Depbudpar dan Bupati Tulang Bawang, Abdurahman Sarbini yang membantu menyediakan busana adat Lampung tersebut.

Busana adat Lampung itu selanjutnya menjadi koleksi Brussels City Museum yang akan menjadi obyek kekaguman para pelancong di Brussel, sejajar dengan baju Samurai dari Jepang, Lawrence of Arabia, Nelson Mandela, hingga baju tokoh Obelix.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(es/es)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%