detikcom
Sabtu, 29/03/2008 19:33 WIB

Sekeluarga Berisi 11 Orang Tewas dalam Kecelakaan Lalin

Nurvita Indarini - detikNews
Kairo - Sudah banyak nyawa melayang dalam kecelakaan lalulintas (lalin). Peristiwa tragis di jalanan bertambah dengan tewasnya 11 orang dalam satu keluarga karena kecelakaan lalin.

Kantor berita Mesir MENA seperti dikutip AFP, Sabtu (29/3/2008) melaporkan, selain menewaskan 11 orang, kecelakaan itu juga mengakibatkan 16 anggota keluarga lainnya mengalami luka serius.

Kendaraan yang membawa mereka memang dikemudikan dengan kecepatan sangat tinggi saat melintasi jalan raya yang menghubungkan Kairo, Mesir, dengan kota pelabuhan Alexandria. Kendaraan naas itu bertabrakkan dengan 2 truk.
Korban yang mengalami luka-luka pun segera dilarikan ke RS terdekat.

Kecelakaan lalin dengan korban cukup banyak dalam sekali kejadian belakangan ini sedang kerap terjadi di Mesir. Pada 16 Maret lalu, 23 orang, yang mana 21 di antaranya adalah polisi, tewas dalam tabrakan yang melibatkan truk polisi dan lori.

Sedangkan pada bulan Februari tahun ini, 29 orang meregang nyawa saat terjadi tabrakan di daerah selatan Kairo. Kabut ditengarai sebagai penyebab kecelakaan.

Jalanan di Mesir ditengarai sebagai yang paling berbahaya di dunia. Setiap tahun, sekitar 6.000 orang tewas dan 30.000 orang luka-luka dalam kecelakaan di jalan.

Peraturan lalulintas di negara itu dinilai banyak pihak masih buruk dalam melakukan penegakkan hukum. Sementara itu masih banyak kendaraan yang tidak dirawat dengan baik. Banyak jalan di Mesir yang boleh dilewati dengan kecepatan tinggi. Padahal sebagian besar kecelakaan disebabkan oleh kendaraan yang susul menyusul dengan sembrono.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(nvt/nvt)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
68%
Kontra
32%
MustRead close