Rabu, 26/03/2008 23:51 WIB

Pentolan Paling Sadis Geng Motor XTC Dibekuk

Reno Nugroho - detikNews
Cirebon -
Satu persatu para anggota geng motor Exalt To Coitus (XTC) dilumpuhkan. Setelah sebelumnya 9 orang ditangkap termasuk panglima geng motor XTC, kini giliran Adnan alias Awod 18 tahun.

Pentolan XTC yang dikenal sadis ini dibekuk di Jl Wiratama Kedawung, Kabupaten Cirebon pada pukul 19.30 WIB, Rabu (26/3/2008) oleh petugas satuan reskrim Polsekta Cirebon Utara Barat.

Adnan ditangkap saat akan menuju pulang ke rumahnya di komplek perumahan Pilang Sari. Petugas sempat melakukan pengintaian di rumahnya sejak pukul 17.30 wib. Penangkapan pentolan XTC ini sempat diwarnai aksi kejar-kejaran dengan petugas.

"Dia sempat lari saat kita berusaha menangkapnya, terpaksa kita lumpuhkan dengan menjatuhkan motornya," Menurut Nono, petugas yang sempat menangkap Adnan.

Adnan pun langsung dibawa ke Mapolsekta Cirebon Utara Barat untuk dilakukan pemeriksaan. Adnan awalnya tidak mengakui jika dia merupakan pentolan XTC. Namun setelah dipertemukan dengan salah seorang anggotanya bernama Hamid, akhirnya Adnan tidak dapat mengelak.

"Saya masuk geng waktu SMP, sudah sekitar 4 tahun," menurut Adnan saat diperiksa petugas.

Meski dikenal sebagai anggota XTC paling sadis, namun Adnan menolaknya. "Waktu di Jl. Wahidin, saya gak sempat mukulin, saya cuma liat aja teman-teman saya mukulin 3 orang itu," ditambahkan siswa kelas 3 salah satu SMK di Jl. Perjuangan ini.

Dengan tertangkapnya Adnan berarti polisi telah menangkap 10 anggota geng motor XTC termasuk panglima XTC wilayah Cirebon dan koordintor wilayah Villa ini. Namun, hingga kini polisi masih memburu 2 anggota XTC lainnya.
(nal/ndr)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Jumat, 22/08/2014 12:40 WIB
    ANS Kosasih: Fokus Pelayanan Prima TransJ, Kurangi 1 Juta Perjalanan di 2017
    Gb PT Transportasi Jakarta baru saja dibentuk pada Maret 2014 lalu. PT Transportasi Jakarta ini masih mengalami masa transisi dari BLU UP TransJakarta. Fokus mereka menggunakan teknologi untuk meningkatkan pelayanan menjadi prima hingga bisa mengurangi 1 juta perjalanan di tahun 2017 nanti.
ProKontra Index »

Pemprov DKI Larang Aplikasi Taksi Uber

Baru diluncurkan sepekan, aplikasi penghubung taksi Uber langsung mendapat respons negatif dari Pemprov DKI. Alasan pelarangannya, mulai dari tak ada izin, tak ada kantor, tak mengikuti tarif resmi, berpelat hitam sehingga dikhawatirkan merugikan konsumen. Bila Anda setuju dengan Pemprov DKI yang melarang aplikasi taksi Uber, pilih Pro! Bila tidak setuju pelarangan taksi Uber, pilih Kontra!
Pro
82%
Kontra
18%