Detik.com News
Detik.com
Selasa, 04/03/2008 22:39 WIB

Bunuh Orang, Bekas Dandim Solok Diseret ke Meja Hijau

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan - Diduga terlibat pembunuhan warga sipil, mantan Komandan Distrik Militer (Dandim) 0309/Solok, Sumatera Barat, Letkol Inf Untung Sunanto digiring ke pengadilan militer di Medan.

Persidangan Untung digelar di Pengadilan Militer Tinggi I Medan di Jl Diponegoro, Medan, Selasa (4/3/2008).

Saksi yang dihadirkan adalah Sersan Kepala Tengku Syahril, anggota Kodim 0309/Solok yang juga terlibat dalam kasus pembunuhan ini. Syahril bersama empat terdakwa lainnya telah dipidana lima tahun penjara serta dipecat dari kesatuannya, dan saat ini dalam proses banding.

Di hadapan majelis hakim yang dipimpin Kolonel CHK Santoso, Tengku Syahril mengaku terpaksa melakukan penculikan dan penganiayaan terhadap Rusman Robert, warga Nagari Kacang, Solok pada 21 Mei 2007 silam, setelah diperintahkan komandannya Untung Sunanto. Perintah ini diberikan karena Untung kesal terhadap warga Nagari Kacang yang
melakukan pengutipan sumbangan terhadap pengguna jalan lintas Padang Panjang-Solok dan berakhir dengan cekcok.

Menurut saksi, karena tak puas, Untung kemudian kembali memerintahkan anggotanya melakukan penyerangan balik. Dalam keadaan terpaksa dan di bawah ancaman, kemudian saksi bersama terdakwa lainnya kembali ke lokasi itu, dan berhasil menculik korban, di saat warga lainnya berhamburan setelah mendapat serangan mendadak itu.

Setelah dibunuh, saksi menyatakan mereka kemudian membuang jenazah korban ke Danau Singkarak, dan jenazah Rusman ditemukan mengambang di danau tersebut lima hari kemudian.

Pada persidangan hari ini, turut hadir terdakwa Letkol Inf Untung Sunanto yang didamping sejumlah kuasa hukumnya termasuk Hotma Sitompul. Sejumlah bukti yang diserahkan pihak Polisi Militer Kodam I Bukit Barisan, seperti senjata api dan pakaian yang digunakan korban juga dihadirkan. Sidang akan dilanjutkan pekan depan untuk mendengarkan
keterangan saksi lainnya.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(rul/aba)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Senin, 23/02/2015 10:27 WIB
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif
    Komjen Badrodin: Penertiban Internal agar Tak Terjangkit Hedonis-Konsumtif Wakil Kapolri Komjen Badrodin Haiti diusulkan Presiden Jokowi menjadi calon Kapolri. Komjen Badrodin mengakui masih banyak perbaikan yang perlu dilakukan di jajaran Polri. Dia juga dengan besar hati mengakui masih banyak penyimpangan yang perlu ditertibkan. Apa saja?
ProKontra Index »

MA Harus Turun Tangan Setop 'Sarpin Effect'!

Putusan hakim PN Jaksel Sarpin Rizaldi yang memperbolehkan status tersangka jadi materi gugatan praperadilan berpotensi menimbulkan kekacauan hukum di Indonesia. "MA harus menyetop. Segera batalkan putusan Sarpin. Kalau tidak, semua tersangka akan melakukan hal yang sama," jelas FH Unsoed Purwokerto, Prof Dr Hibnu Nugroho. Bila Anda setuju dengan Prof Hibnu, pilih Pro!
Pro
94%
Kontra
6%