detikcom

Selasa, 04/03/2008 22:39 WIB

Bunuh Orang, Bekas Dandim Solok Diseret ke Meja Hijau

Khairul Ikhwan - detikNews
Medan - Diduga terlibat pembunuhan warga sipil, mantan Komandan Distrik Militer (Dandim) 0309/Solok, Sumatera Barat, Letkol Inf Untung Sunanto digiring ke pengadilan militer di Medan.

Persidangan Untung digelar di Pengadilan Militer Tinggi I Medan di Jl Diponegoro, Medan, Selasa (4/3/2008).

Saksi yang dihadirkan adalah Sersan Kepala Tengku Syahril, anggota Kodim 0309/Solok yang juga terlibat dalam kasus pembunuhan ini. Syahril bersama empat terdakwa lainnya telah dipidana lima tahun penjara serta dipecat dari kesatuannya, dan saat ini dalam proses banding.

Di hadapan majelis hakim yang dipimpin Kolonel CHK Santoso, Tengku Syahril mengaku terpaksa melakukan penculikan dan penganiayaan terhadap Rusman Robert, warga Nagari Kacang, Solok pada 21 Mei 2007 silam, setelah diperintahkan komandannya Untung Sunanto. Perintah ini diberikan karena Untung kesal terhadap warga Nagari Kacang yang
melakukan pengutipan sumbangan terhadap pengguna jalan lintas Padang Panjang-Solok dan berakhir dengan cekcok.

Menurut saksi, karena tak puas, Untung kemudian kembali memerintahkan anggotanya melakukan penyerangan balik. Dalam keadaan terpaksa dan di bawah ancaman, kemudian saksi bersama terdakwa lainnya kembali ke lokasi itu, dan berhasil menculik korban, di saat warga lainnya berhamburan setelah mendapat serangan mendadak itu.

Setelah dibunuh, saksi menyatakan mereka kemudian membuang jenazah korban ke Danau Singkarak, dan jenazah Rusman ditemukan mengambang di danau tersebut lima hari kemudian.

Pada persidangan hari ini, turut hadir terdakwa Letkol Inf Untung Sunanto yang didamping sejumlah kuasa hukumnya termasuk Hotma Sitompul. Sejumlah bukti yang diserahkan pihak Polisi Militer Kodam I Bukit Barisan, seperti senjata api dan pakaian yang digunakan korban juga dihadirkan. Sidang akan dilanjutkan pekan depan untuk mendengarkan
keterangan saksi lainnya.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(rul/aba)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
78%
Kontra
22%