detikcom
Jumat, 18/01/2008 16:05 WIB

Pasukan Garuda di Kongo Nyaris Kena Granat

M. Rizal Maslan - detikNews
Jakarta - Anggota TNI yang tergabung dalam pasukan Kontingen Garuda (Konga) XX-E di Kongo nyaris jadi korban ledakan granat. Granat aktif jenis mortir ditemukan saat pasukan Satgas Zeni ini sedang melakukan patroli di Beni, Kongo.

Menurut Kepala Penerangan Satgas Zeni Konga XX-E Mayor Inf Sunarto melalui keterangan tertulis yang diterima dari Puspen TNI, Jumat (18/1/2008), granat jenis mortir tipe 60 milimeter ditemukan di pagar area proyek Baisi Operasi depan PBB oleh patroli keamanan di area pembangunan Ammo Dump Marvivi di Madibe Base.

"Granat mortir itu ditemukan sekitar 10 meter dari pagar atau dinding Ammo Dump oleh patroli keamanan pekerjaan Ammo Dump di Mavivi pada tanggal 16 Januari 2008 pada pukul 14.00 waktu setempat," kata Sunarto.

Namun Sunarto mengatakan, granat aktif itu berhasil dijinakkan oleh Tim Explosive Ordnance Device (EOD) atau Tim Penjinak Bahan Peledak (Jihandak) beserta beberapa personel terkait. Granat pertama kali ditemukan dua anggota yang bertugas sebagai escor, yaitu Serka Nur Hudallah dan Kopda Antonio Dacosta.

Dijelaskan Sunarto, area pengamanan merupakan bakal penyiapan Basis Operasi Depan PBB untuk misi di Sudan. Di tempat tersebut akan dibangun jalan, jembatan dan bandar udara. Tempat itu berjarak 5 km dari pembangunan Pusat Pelatihan Militer Kongo.

Sesuai prosedur dan tanggung jawab, penemuan granat mortir kemudian dilaporkan ke Markas MONUC di Beni. Penemuan ini juga dilaporkan kepada Batalyon Infantri India yang merupakan pasukan yang bertanggung jawab terhadap keamanan sektor Beni.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(zal/sss)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
41%
Kontra
59%