Detik.com News
Detik.com
Kamis, 05/10/2006 13:19 WIB

Kivlan Zein 'Dikeroyok' Dua Jenderal Senior

Luhur Hertanto - detikNews
Jakarta - Mayjen Pur Kivlan Zein mengungkapkan ada rencana kudeta terhadap Presiden Soeharto oleh Jenderal Pur LB Moerdani dan Jenderal Pur Wiranto. Karuan saja pernyataan Kivlan dibantah oleh dua tokoh senior TNI. Bantahan pertama disampaikan oleh Jenderal Pur Wiranto ketika dikonfirmasi atas pernyataan Kivlan bahwa dirinya main mata dengan Wapres Habibie untuk menggulingkan Soeharto. "Itu tuduhan sangat serius (saya akan melakukan) makar. Sangat tendensius dan sangat sensitif," ujar Wiranto usai mengikuti peringatan HUT ke-61 TNI di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis (5/10/2006). Kesaksian Kivlan Zein itu dinilai Wiranto sangat naif, sebab seluruh jajaran TNI tahu semua kebijakan tataran negara maupun internal TNI yang dibuatnya semasa menjabat sebagai Pangab didasarkan pada konstitusi. Reaksi keras juga disampaikan oleh Jenderal Pur Try Sutrisno. Dia tegas membantah pernyataan Kivlan bahwa Jenderal Pur LB Moerdani saat menjabat sebagai Menpangab merencanakan kudeta terhadap Presiden Soeharto. "Nggak benar itu. TNI nggak pernah ada niatan kudeta. Itu bukan tradisi politik," tegas Try Sutrisno. Menurut mantan Wapres ini, Benny Moerdani adalah perwira brilian yang sarat pengalaman lapangan. Tidak mungkin orang sekaliber itu berencana melakukan tindakan makar terhadap pemerintahan yang sah. "Tanyakan ke Pak Kivlan. Kalau yang saya saksikan nggak ada itu rencana kudeta," jelas Try saat ditanyakan mengenai motivasi Kivlan mengungkapkan rencana kudeta itu.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(san/asy)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 30/04/2015 21:33 WIB
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes
    Kepala BNP2TKI Nusron Wahid: TKI Harus Jalani Psikotes Eksekusi mati terhadap dua tenaga kerja Indonesia di Arab Saudi memang bukan yang pertama kali terjadi. Namun Kepala BNP2TKI Nusron Wahid justru menilai sia-sia protes terhadap pemerintah Arab Saudi terkait notifikasi eksekusi mati. Menurut dia, yang seharusnya diubah adalah aturan di Indonesia.
ProKontra Index »

Atasi Prostitusi, Tiru Swedia yang Hukum Pembeli Jasa dan Germo PSK!

Menteri Sosial Khofifah Indar Parawansa mengatakan RI harus belajar dari Swedia untuk mengatasi prostitusi. Swedia melegalkan PSK namun mengkriminalkan mereka yang membeli jasa PSK dan germo yang menjual PSK. Bila Anda setuju usulan Mensos Khofifah, pilih Pro!
Pro
100%
Kontra
0%