detikcom

Rabu, 10/05/2006 17:17 WIB

Musyawarah Alot, Hakim Belum Putuskan Hadirkan Bagir

Fitraya Ramadhanny - detikNews
Jakarta - Musyawarah hakim Tipikor untuk mengambil keputusan mengenai kehadiran saksi Ketua MA Bagir Manan dalam sidang Harini Wijoso mengalami jalan buntu. Musyawarah yang digelar majelis hakim ini berjalan alot sejak pukul 12.50 WIB hingga pukul 15.30 WIB di Pengadilan Negeri (PN) Tipikor, Jalan HR Rasuna Said, Jakarta, Rabu (10/5/2006). "Kami telah berupaya musyawarah, tetapi ketua majelis hakim belum bisa mengambil sikap. Kita terpaksa menunda sidang," kata ketua majelis hakim Kresna Menon. Tidak puas dengan keputusan hakim, jaksa penuntut umum (JPU) Khaidir langsung menimpali. "Sekali lagi mohon ketegasan majelis. Jadi tidak hanya menunda tanpa kepastian. Kami mencermati sidang hari ini betapa alotnya musyawarah yang dilakukan majelis," kata Khaidir. Mendengar hal tersebut, Kresna berjanji sikap majelis hakim akan diputuskan pada sidang Rabu 12 Mei. "Sekarang kami tidak bisa mengambil sikap. Tetapi, dalam persidangan minggu depan ketua majelis akan mengambil sikap," ujar Kresna. Sementara itu, terdakwa Harini dan kuasa hukumnya tidak memberikan komentar atau keberatan apapun atas sikap hakim. Sidang dilanjutkan pada Rabu 17 Mei pukul 09.00 WIB. Setelah tertunda tiga jam lebih, persidangan terdakwa kasus suap Mahkamah Agung (MA), Harini Wijoso, akhirnya digelar pukul 12.40 WIB. Namun hanya dua hakim yang masuk ke persidangan, yaitu ketua majelis hakim Kresna Menon dan anggotanya, Sutiyono. Tepat pukul 12.50 WIB hakim menskors sidang tersebut untuk melakukan musyawarah atas permintaan JPU agar Bagir Manan dihadirkan sebagai saksi dalam sidang dengan terdakwa Harini.

Banjir mengepung Ibukota Jakarta. Saksikan di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB

(aan/)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%