detikcom

Kamis, 16/02/2006 15:03 WIB

Saddam Pernah Ingatkan AS Soal Serangan Terorisme

Rita Uli Hutapea - detikNews
Jakarta - Jauh sebelum peristiwa hitam 11 September 2001, Saddam Hussein pernah mengingatkan pemerintah Amerika Serikat kalau negara adidaya itu bisa mengalami serangan teroris. Hal tersebut disampaikan Saddam di depan anggota kabinetnya pada pertengahan tahun 1990-an. Demikian diberitakan ABC News berdasarkan rekaman pembicaraan Saddam yang diperoleh jaringan televisi AS itu, seperti dilansir kantor berita Associated Press, Kamis (16/2/2006). "Terorisme akan datang. Saya sudah katakan pada Amerika," ujar Saddam dalam rekaman itu. Mantan diktator Irak itu menambahkan, dirinya juga telah memberitahu Inggris soal ini. Dikatakan Saddam, serangan itu bisa melibatkan senjata pemusnah massal. Namun ditegaskannya, Irak tidak akan pernah melancarkan serangan seperti itu. "Cerita ini memang ada, tapi bukan dari Irak," ujar Saddam. Dalam rekaman tersebut, Tariq Aziz yang waktu itu menjabat Deputi Perdana Menteri Irak, juga mengatakan kepada Saddam bahwa serangan biologi sangat mudah dilakukan. "Dan ini tidak dilakukan oleh negara. Tidak perlu menuduh satu negara. Individu bisa melakukannya," kata Aziz. Departemen Luar Negeri (Deplu) AS tidak mau berkomentar atas berita ini. Namun menurut ABC News, pejabat-pejabat AS telah mengkonfirmasi bahwa rekaman tersebut otentik. Menurut media AS tersebut, Badan Intelijen Pusat alias CIA menemukan rekaman tersebut di Irak. Rekaman ini diperoleh ABC News dari Bill Tierney, eks anggota tim inspeksi senjata PBB yang menerjemahkan rekaman itu untuk Biro Investigasi Federal (FBI). Menurut Tierney, pemerintah AS salah karena telah merahasiakan rekaman tersebut.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(ita/)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Selasa, 27/01/2015 16:57 WIB
    Menteri Yohana Yembise: Kekerasan Anak Akibat Nikah Muda
    Gb Bagi Yohana Susana Yembise, jabatan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak adalah kepercayaan sekaligus menjadi simbol perjuangan atas dominasi adat di Papua, yang umumnya didominasi laki-laki. Yohana juga mengkhawatirkan tingkat kekerasan anak yang makin memprihatinkan.
ProKontra Index »

Jika Presiden Jokowi Berhentikan BW, BG Juga Harus Dinonaktifkan

Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) mengajukan berhenti sementara karena menjadi tersangka di Polri. Menurut peneliti ICW, Donal Fariz, bila Presiden nanti menerima pengunduran diri BW, maka Presiden juga harus menonaktifkan Komjen Budi Gunawan (BG) sebagai calon Kapolri. Apalagi kasus yang menjerat Komjen BG lebih krusial, yakni korupsi dibanding kasus yang menjerat BW, pidana biasa. Bila Anda setuju dengan Donal Fariz, pilih Pro!
Pro
73%
Kontra
27%