Detik.com News
Detik.com
Selasa, 01/11/2005 13:58 WIB

Naik 15,07%

UMP DKI Tahun 2006 Rp 819 Ribu

Niken Widya Yunita - detikNews
Jakarta - Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta menetapkan upah minimum provinsi (UMP) tahun 2006 sebesar Rp 819.100, atau hanya naik 15,07 persen dari UMP tahun 2005, yaitu Rp 711.843. Keputusan ini akan berlaku mulai 1 Januari 2006 mendatang. Hal ini disampaikan Kepala Dinas Tenaga Kerja Pemprov DKI Jakarta Ali Zubair usai rapat penentuan UMP yang dipimpin Gubernur DKI Jakarta di Balaikota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Selasa (1/11/2005). "Ini merupakan kesepakatan bulat antara pengusaha, pemerintah, dan pekerja, dengan mempertimbangkan kebutuhan hidup semua pihak," kata Zubair. Menurutnya, keputusan ini belum memuaskan semua pihak, namun semua pengusaha harus mematuhi keputusan Pemprov DKI Jakarta tersebut. Dalam rapat tersebut Zubair mengatakan, gubernur mengharapkan kepada pengusaha agar membayar upah di atas UMP. Bagi pengusaha yang tidak mampu membayar UMP yang ditetapkan Pemprov DKI, maka diharapkan mengajukan penangguhan kepada Dinas Tenaga Kerja, waktunya 10 hari sebelum tanggal 1 Januari 2006. Berdasarkan data, saat ini jumlah buruh yang bekerja di 25 ribu perusahaan di DKI Jakarta mencapai 3,5 juta buruh. Dalam kesempatan itu, Zubair meminta UMP yang telah ditetapkan dibayarkan kepada pekerja yang masa kerjanya di bawah 1 tahun. "Sedangkan kalau di atas 1 tahun jangan pakai UMP," katanya. Di tempat yang sama, Wakil Sekretaris Dewan Pengupahan Daerah yang juga Ketua Asosiasi Sekretariat Pekerja Indonesia Gibson Nababan mengaku kecewa dengan UMP yang ditetapkan Pemprov DKI. Sebab, pihaknya mengusulkan UMP sebesar Rp 1,2 juta. Meski demikian, lanjut Gibson, pihaknya akan tetap berjuang untuk penetapan upah minimum sektoral provinsi (UMPS), yaitu 5 persen dari UMP.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(san/)


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 26/03/2015 12:35 WIB
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut
    Dirut Fahmi Idris: BPJS Tak Mungkin Bangkrut Jumlah pengguna jaminan kesehatan nasional melonjak tajam pada tahun pertama penyelenggaraannya. Akibatnya, kondisi keuangan BPJS Kesehatan defisit. Klaim membengkak, lebih besar daripada premi yang diterima.
ProKontra Index »

Tolak APBD DKI 2015, Parpol Lembek dan Mengecewakan

DPRD DKI menolak penggunaan APBD DKI 2015 setelah tak mau membahasnya lewat rapat Badan Anggaran. Tokoh antikorupsi Buya Syafii Maarif mengatakan sikap partai lembek dan mengecewakan. "Mereka menolak isu anggaran siluman tetapi mendukung atau tidak menarik diri dari Hak Angket. Padahal, Ahok diangket karena jelas menolak anggaran siluman itu," kata Buya Syafii. Bila Anda setuju pendapat Buya Syafii, pilih Pro!
Pro
99%
Kontra
1%