detikcom
Selasa, 12/04/2005 14:33 WIB

Motif Pembunuhan Basri Sangaji Karena Marah dan Jengkel

Melly Febrida - detikNews
Jakarta - Semy Charter Refra alias Semy Key, terdakwa kasus pembunuhan Basri Sangaji mengaku marah dan jengkel kepada korban. Kemarahan itu disebabkan keributan di sebuah diskotik yang terjadi beberapa waktu sebelumnya. Hal ini disampaikan Semy dalam persidangan kasus pembunuhan Basri Sangaji. Sidang yang dipimpin ketua majelis Efran Basuning itu berlangsung di Mapolres Jaksel, Jl. Wijaya, Jakarta, Selasa (12/4/2005). "Saya marah dan jengkel karena kejadian di Diskotik Zona karena adanya keributan yang menyebabkan abang saya menjadi korban. Selain itu kasus di Kayu Manis, abang saya meninggal dunia," ungkap Semy ketika ditanya anggota majelis hakim Eddy Joenarso tentang motif pembunuhan itu. Terdakwa lainnya, Emang Refra alias Kupas mengatakan motifnya karena hubungan keluarga. "Saya hanya ikut-ikutan sama dengan Semy. Saya satu keluarga dengan Semy dan marah dengan sikap Sangaji," katanya. Sementara, terdakwa Rais Texas alias Subur mengaku tidak memiliki alasan untuk melakukan pembunuhan. Ia hanya mendengar Semy mengatakan kakaknya pernah ditikam di Diskotik Zona. Dengan alasan itu, ia ikut melakukan pembunuhan. Ketiga terdakwa merupakan orang yang masuk kamar 301 Hotel Kebayoran, tempat pembunuhan Sangaji. Mereka mengaku tidak dapat memastikan siapa saja yang terkena bacokan karena penerangan kamar remang-remang. "Bunyi tembakan membuat panik, jadi bacok aja. Tidak tahu berapa bacokan dan kepada siapa," kata Semy. Sedangkan 5 terdakwa lainnya tidak ikut masuk ke dalam kamar. Mereka adalah Sevanya Rahakbau alias Lois, Erwin Labettubun, Koko Rahawarin, Rasyid Renwarin dan Yopi Engrattubun. Sevanya, Erwin dan Koko ikut naik sampai ke depan pintu kamar. Namun ketika Semy, Kupas dan Subur Rais mendobrak pintu dan terdengar suara tembakan dari dalam, ketiganya langsung turun.

Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV yang tayang Senin sampai Jumat pukul 15.30 WIB

(rif/)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Motor akan Dilarang Melintas di Jalan Protokol Jakarta

Pada Desember 2014 mendatang motor tidak diperbolehkan untuk melintas di Bundaran HI hingga Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat. Rencananya motor akan dilarang di semua jalan protokol yang ada di Jakarta. Bila Anda setuju dengan kebijakan Pemprov DKI ini, pilih Pro!
Pro
34%
Kontra
66%