Selasa, 13/07/2004 14:38 WIB

APTRI: Nurdin Aktor Intelektual Kasus Impor Gula Ilegal

Nala Edwin - detikNews
Jakarta - Ketua umum Asosiasi Petani Tebu Rakyat Indonesia (APTRI) Arum Sabil meminta polisi segera menangkap para tersangka dalam kasus impor gula ilegal. Dan, aktor intelektual dalam kasus penyelundupan 56 ribu ton gula ilegal adalah Nurdin Halid. Menurut Arum, gula yang diduga ilegal itu murni diimpor oleh Induk Koperasi Unit Desa (Inkud) yang dipimpin Nurdin Halid. Oleh karena itu Nurdin selaku ketua umum harus dimintai pertanggungjawaban. Arum Sabil, yang ditemui wartawan sebelum menjalani pemeriksaan sebagai saksi kasus impor gula ilegal di Mabes Polri, Jl. Trunojoyo, Jakarta, Selasa (13/7/2004), menyatakan akan menyampaikan bukti-bukti yang dimiliknya terkait kasus ini. "Dari data-data yang akan kami sampaikan sebenarnya sudah cukup bukti untuk menangkap tersangka-tersangka yang bertanggung jawab. Sekali lagi saya tegaskan Nurdin Halid adalah aktor intelektual dari penyelundupan gula 56 ribu ton ini," katanya. Ditanya apakah ia punya bukti Nurdin Halid merupakan aktor intelektual dalam kasus ini, Arum mengiyakannya. "Saya punya bukti dan data yang sangat akurat dan ada di tangan saya," jawabnya yakin. Arum lalu menunjuk pada collateral management agreement dalam pengadaan gula yang ditandatangani oleh Inkud. "Saya tidak melihat itu kepala divisi atau direksi. Inkud itu dipimpin oleh ketua umum. Apapun alasannya ketua umum harus bertanggung jawab," tegasnya. Arum lalu menunjuk bukti bahwa Inkud ternyata membayar uang muka (DP) ke PT Phoenix Commodities sebesar 15 persen. "Ini telah membuktikan barang ini milik Inkud." Selain itu, menurut Arum, dalam impor gula 56 ton itu juga tidak ada kontrak antara supplier dengan importir terdaftar. "Nah ini yang tidak terjadi pada 56 ribun ton gula. Itu murni diimpor oleh Inkud," tegas Arum Sabil. Arum juga mengaku telah menemui beberapa direksi PTPN dan mereka tidak kenal Waris Halid, Kepala Divisi Perdagangan Umum Inkud yang sudah jadi tersangka dalam kasus ini. "Dari nego pertama sampai Inkud bisa ikut kerja sama dengan PTPN karena ada power yang dimiliki Nurdin Halid yang mengumpulkan para direksi PTPN."

Rayakan kasih sayang anda dengan coklat. tapi bagaimana kalau coklat tersebut ternyata rekondisi? Simak di Reportase Investigasi, Pukul 16.30 WIB Hanya di TRANS TV

(gtp/)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Camat dan Lurah Tak Perlu Ada, Ganti Jadi Manajer Pelayanan Satu Atap

Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) segera merealisasikan kantor kelurahan dan kecamatan menjadi kantor pelayanan terpadu satu pintu. Lurah dan camat bakal berfungsi sebagai manajer pelayanan. Ahok berpendapat lurah dan camat tak perlu lagi ada di Indonesia. Bila Anda setuju dengan gagasan Ahok, pilih Pro!
Pro
75%
Kontra
25%