DetikNews
Follow detikcom Like Follow
Sabtu 26 Jun 2010, 11:34 WIB

Bila Suatu Bangsa Sudah Meremehkan Perzinaan

- detikNews
Bila Suatu Bangsa Sudah Meremehkan Perzinaan
Jakarta - Pada satu pertemuan muhadhrah dengan DR Abdul Badi\\\' saya mendengar dari beliau bahwa: salah satu hikmah dari mesti ada empat orang saksi dari pelaku sebuah perzinaan dengan menyaksikan langsung baru hukuman dera atau rajam diberlakukan adalah, seolah-olah Allah tidak menginginkan peristiwa bejat itu tersebar beritanya.

Bisa dibayangkan hampir suatu hal mustahil bila dua orang melakukan zina bisa dipergoki oleh empat orang laki-laki. Dan, keempat orang itu melihat sebagaimana masuknya sebatang pena ke dalam botol tinta. Hal ini baru bisa terjadi bila orang melakukan zina di alam terbuka dan mudah disaksikan orang.

Oleh karena itu tidak pernah kita temukan dalam sejarah para sahabat seorang pun didera atau dirajam karena kepergok lagi berzina. Ada pun peristiwa Maiz dan perempuan Ghamidiyah itu bukan berdasarkan kesaksian tetapi pengakuan mereka sendiri dengan tulus supaya mereka dibersihkan dari dosa.

Dengan sulitnya membuktikan perbuatan itu ditambah dengan hukuman yang berat bagi penuduh tanpa ada empat orang saksi, sekali pun si penuduh betul-betul menyaksikan, maka semakin kecil perbuatan hina ini tersebar beritanya di tengah masyarakat. Sekarang muncul pertanyaan apa bahayanya bila berita perzinaan tersebar di tengah masyarakat?

Bahayanya sangat jelas. Bila satu kasus perzinaan terjadi kemudian beritanya tersebar akan merusak tatanan masyarakat. Mulai dari keluarga pelaku sampai masyarakatnya akan tercemar nama baiknya. Selanjutnya bila berita busuk itu sering terjadi maka orang akan memandang enteng perbuatan dosa besar ini. Bisa dibayangkan bila suatu bangsa sudah meremehkan perzinaan maka jangan heran kalau zina tersebar di mana-mana dengan luar biasa.

Sekarang bagaimana kalau berita perzinaan itu sudah disiarkan di media masa dan televisi. Pasti orang akan semakin menganggap enteng perbuatan itu. Sungguh luar biasa lagi bila perbuatan yang sangat pribadi dan rahasia itu sendiri yang sudah dilakukan terang-terangan. Bahkan, disebarkan gambar dan videonya. Disa diakses oleh siapa pun. Apa jadinya masyarakat kalau sudah begini keadaannya.

Dulu waktu saya masih SD di sekolah ada razia, yang dirazia itu adalah kartu remi. Sewaktu saya di Tsanawiyah dan Aliyah semakin meningkat yang dirazia itu adalah kondom dan gambar porno. Hari ini maju selangkah lagi yang dirazia adalah HP, flash, CD, dan laptop. Apa kira-kira file yang terdapat di dalamnya?

Selanjutnya amat miris bila mendengar info intertainmen di negeri kita. Retting berita bejat ini sangat tinggi. Setiap hari ada kasus perselingkuhan para artis yang disuguhkan kepada masyarakat. Seolah-olah perbuatan ini tidak dianggap bejat lagi. Sudah biasa saja. Tidak memalukan lagi. Ibarat kata orang kampung saya: habis gatal karena digaruk, habis geli karena digelitik.

Bila kita membaca tanda-tanda zaman yang diberitakan oleh Rasulullah apakah kita sudah sampai kepada masa terjelek yang diramalkan Rasul. Pada waktu hari kiamat sudah semakin dekat. Di masa itu perbuatan zina sudah dianggap biasa saja. Manusia tidak ada bedanya dengan binatang. Ungkapan paling mulia di waktu itu adalah: jangan lakukan zina terang-terangan.

Saya semakin sedih dan takut ketika memandang anak saya yang masih kecil. Betapa beratnya masa yang akan dia tempuh nanti. Saat ini saja sudah begitu bejatnya kehidupan bagaimana dengan 20-40 tahun yang akan datang. Apa kira-kira yang akan terjadi. Saya hanya mampu berdoa sebanyak-banyaknya agar saya dan anak keturunan saya dilindungi oleh Allah dari kehidupan hina dan bejat ini. Di samping berusaha memberikan pendidikan terbaik untuknya semampu saya.

Tulisan yang acak adul ini adalah ungkapan kegundahan membaca berita negeri kita.

H Risdianto
Kabupaten Agam Bukittinggi
risdianto2107@yahoo.com
075233337

<\/strong>


(msh/msh)
Komentar ...
News Feed