DetikNews
Senin 20 May 2013, 03:42 WIB

Ini Pengakuan Komandan Milisi yang Memakan Jantung Tentara Suriah

- detikNews
Damaskus - Khalid al Hamad atau dikenal dengan sebutan Abu Sakkar, pendiri sekaligus komandan kelompok militan Farouq Brigade, membuat terkejut dunia. Sakkar memakan jantung tentara Suriah, aksi yang dinilai kejam itu terekam dan tersebar melalui Youtube dan dikecam berbagai kalangan. Apa motif Sakkar melakukan hal tersebut?

Dalam wawancara Abu Sakkar bersama telegraph dan dilansir di dalam www.telegraph.co.uk, dia menjelaskan motivasi Sakkar melakukan tindakan yang dikecam berbagai kalangan tersebut, Minggu (19\/5\/20130.

\\\"Kami menemukan telepon seluler yang berisi video yang menggambarkan pembunuhan terhadap anak-anak, pemerkosaan terhadap kaun perempuan, dan beberapa tubuh yang dibakar, tidak bisa dilupakan dan menyiksa,\\\" kata Sakkar yang mengenakan jaket loreng dengan senjata yang dicangkongnya.

Sakkar yang penuh tatapan tajam itu dalam wawancaranya memperingatkan, apabila pertumpahan darah di Suriah terus berlanjut, maka orang-orang di Suriah akan menjadi seprti dirinya.

\\\"Dunia harus tahu, apabila pertumpahan darah tidak dapat dihentikan maka seluruh warga Suriah akan seperti saya,\\\" tegasnya.

Saat disinggung dirinya menyesal atas perbuatannya tersebut, Sakkar tidak menjawab tegas. Dia hanya mengatakan bila dirinya siap membuktikan aksi kejahatan yang dilakukan rezim berkuasa Bashar al-Assad.

\\\"Saya adalah bagian dari warga Suriah dan warga Suriah merupakan bagian dari dunia. Dan saya siap akuntabel dalam pembuktian kejahatan BAshar al-Assad terhadap kaun perempuan dan anak-anak yang tercatat,\\\" ujarnya.

Video mengerikan tersebut diunggah secara online pada Minggu (12\/5) lalu. Video tersebut menunjukkan seorang pria mengenakan perlengkapan militer yang sedang memegang pisau dan menyayat bagian dada sesosok jenazah, yang disebut sebagai tentara Suriah.

Pria tersebut kemudian menoleh ke kamera dan menunjukkan potongan jantung yang diambil dari jenazah tersebut kemudian menggigitnya. Belakangan diketahui bila pria tersebut adalah Abu Sakkar.

\\\"Saya bersumpah, kami akan memakan jantung dan hati kalian...,\\\" ujar pria tersebut merujuk pada tentara Suriah.

Menanggapi tindakan tersebut, PBB menyebut tindakan itu harus diselidiki sebagai \\\'kejahatan perang\\\'. \\\"Video yang baru saja muncul dari Suriah, yang memperlihatkan seorang tokoh pemberontak memotong dan menggigit jantung seorang tentara yang tewas, menggambarkan tindakan yang benar-benar mengerikan,\\\" kata Komisioner Tinggi PBB untuk HAM, Navi Pillay di Jenewa, Swiss.

\\\"Memutilasi atau menodai mayat selama konflik merupakan kejahatan perang,\\\" tandas Pillay seperti dilansir News.com.au, Rabu (15\/5\/2013).

\\\"Saya menyerukan kelompok-kelompok oposisi bersenjata di Suriah untuk melakukan segenap kemampuan mereka guna menghentikan kejahatan mengerikan seperti itu,\\\" imbuhnya.

Kelompok oposisi Suriah juga telah mengecam tindakan sadis tersebut dan bertekad akan menghukum pelaku, meskipun dia terkait dengan pemberontak Suriah.


(ahy/ahy)
Array
Komentar ...
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed