detikcom
Senin, 09/07/2007 14:08 WIB

7 Keajaiban Dunia Baru

Colosseum, Saksi Pertarungan Berdarah Manusia Vs Hewan Buas

Shinta Shinaga - detikNews
Colosseum di malam hari (wikipedia.org)
Jakarta - Film "Gladiator" yang dibintangi Russel Crowe bukanlah mengada-ada. Pada suatu masa yang lalu, pertarungan berdarah antara manusia dengan hewan buas merupakan tontonan menyenangkan. Ketika kesenangan dan penderitaan menjadi satu. Colosseum merupakan jawabannya. Saat seorang manusia diadu dengan hewan buas hingga salah satunya tewas berdarah-darah, 50 ribu manusia lainnya tertawa-tawa menyaksikannya. Seperti hasil polling yang dilansir new7wonders.com dan dikutip detikcom, Senin (9/7/2007), Colosseum masuk dalam 7 keajaiban dunia baru dari 21 finalis. Gedung pertunjukan besar atau amphitheatre ini memang merupakan simbol kesenangan dan penderitaan. Colosseum berada di Roma, Italia. Bangunan bernama asli Flavian Amphitheatre ini didirikan oleh Raja Vespasian dan terselesaikan oleh anaknya, Titus. Tahun pembuatannya ada dua versi, yakni 79 sebelum masehi dan 70-82 sesudah masehi. Colosseum merupakan tempat penyelenggaraan pertunjukan yang spektakuler 5 jenis pertarungan selama ratusan tahun. Diperkirakan ribuan orang maupun binatang mati dalam pertunjukan di Colosseum. Kelima pertarungan itu adalah pertarungan antara binatang (venetaiones), pertarungan antara tahanan manusia dan binatang, eksekusi tahanan (noxii), pertarungan air (naumachiae) dengan cara membanjiri arena, dan pertarungan antara gladiator (munera). Pembangunan Colosseum saja sudah cukup sadis dan berdarah-darah. Ahli sejarah Dio Cassius mengatakan, 9.000 hewan buas terbunuh pada 100 hari sebagai perayaan peresmian dan pembukaan Colosseum. Lantai dari arena Colosseum tertutupi oleh pasir untuk mencegah agar darah-darah tidak mengalir kemana-mana. Colosseum berukuran tinggi 48 meter, panjang 188 meter, lebar 156 meter, dan luas seluruh bangunan sekitar 2,5 hektar. Arenanya terbuat dari kayu berukuran 86 x 54 meter dan tertutup oleh pasir. Bentuk elips atau bulat dari Colosseum gunanya untuk mencegah para pemain kabur ke arah sudut dan mencegah para penonton berada lebih dekat dengan arena pertunjukan. Colosseum masih digunakan sampai tahun 217, meskipun telah rusak terbakar karena disambar petir. Bangunan ini diperbaiki pada tahun 238. Permainan gladiator berangsur-angsur dihentikan umat Kristen. Empat gempa bumi pada tahun 442, 508, 847, dan 1349 merusak Colosseum.

Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(sss/ana)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 02/10/2014 18:15 WIB
    Dato Sri Tahir: Saya Sudah Nikmati Lunch dari TNI
    Gb Dato Sri Tahir, konglomerat terkaya nomor 12 di Indonesia, diangkat menjadi penasihat Panglima TNI Jenderal Moeldoko. Tahir pun menyumbang 1.000 rumah untuk prajurit. Kontroversi pun merebak. Apa imbalan yang Tahir dapat?
ProKontra Index »

Pilkada via DPRD Potensi Korupsinya Lebih Tinggi!

DPR hari ini akan mengesahkan RUU Pilkada yang salah satunya akan menentukan apakah pemilihan kepala daerah akan tetap dilakukan secara langsung atau dikembalikan ke DPRD. KPK berpandangan, Pilkada lewat DPRD justru potensi korupsinya lebih tinggi. Bila Anda setuju dengan KPK, pilih Pro!
Pro
58%
Kontra
42%