Rabu, 04/04/2007 22:37 WIB

Rektor IPDN: Free Sex di IPDN, Itu Cerita Lama

M. Rizal Maslan - detikNews
Jakarta - Dosen di IPDN, Inu Kencana, mengatakan selama tahun 2000 hingga 2004 terdapat 640 kasus free sex yang melibatkan praja di IPDN. Benarkah demikian? "Saya tidak melihat ada seks bebas di IPDN. Itu cerita lama. Seks itu siapapun membutuhkan, tapi tidak boleh seperti itu," ujar Rektor IPDN I Nyoman Sumaryadi. Hal itu disampaikan dia usai rapat internal Depdagri di Kantor Kementerian Polhukam, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta, Rabu (4/4/2007). Menurut Nyoman, pernyataan Inu Kencana itu adalah bentuk provokasi. "Itu pernyataan provokasi. Bedakan penelitian ilmiah, di mana dia bisa bicara apa saja berdasarkan pengetahuannya dan hasil penelitiannya. Tapi ini kan lembaga yang terikat ketentuan tertentu dan kultur," imbuhnya. Ditambahkan pria berkacamata itu, apa yang disampaikan Inu Kencana insubordinasi dari lembaga. "Kalau dia membedakan dirinya sebagai akademik atau peneliti, silakan. Tapi kalau sebagai dosen, itu di luar struktur dan prosedur lembaga," lanjutnya. Apakah Bapak kecewa dengan pernyatan itu? "Saya tidak kecewa, kan ini belum jelas, apakah dia menyatakan statement itu sebagai akademisi, sebagai peneliti, mahasiswa, atau dosen. Kalau dosen, itu insubordinasi," tukasnya.

Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi" pukul 04.00 - 05.30 WIB hanya di Trans TV

(nvt/nvt)



Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

16 Kursi Menteri dari Parpol di Kabinet Jokowi Terlalu Banyak

Presiden Terpilih Jokowi telah mengumumkan postur kabinetnya. Jokowi memberi jatah 16 kursi untuk kader parpol. Menurut pengamat politik dari UIN Syarif Hidayatullah Gun Gun Heryanto, 16 kursi untuk kader parpol ini dinilai terlalu besar, tak sesuai harapan publik. Awalnya publik mengira jatah menteri untuk parpol jauh lebih sedikit. Bila Anda setuju dengan Gun Gun Heryanto, pilih Pro!
Pro
41%
Kontra
59%