detikcom
QuickCount Persentase Sampel
  • 6,90%
  • 9,20%
  • 6,90%
  • 18,90%
  • 14,30%
  • 11,80%
  • 9,70%
  • 7,50%
  • 6,70%
  • 5,40%
  • 1,60%
  • 1,10%
  • Last Updated : Kamis, 10 April 2014 18:39 , Sumber : Cyrus Network dan CSIS
  • 6.67%
  • 9.44%
  • 6.61%
  • 18.65%
  • 14.86%
  • 11.40%
  • 10.26%
  • 7.60%
  • 6.52%
  • 5.41%
  • 1.60%
  • 0.97%
  • Last Updated : Jumat, 18/04/2014 22:52 , Sumber : Radio Republik Indonesia
Rabu, 29/11/2006 12:45 WIB

Video Mesum Dua Sejoli PNS Gegerkan Klaten

Muchus Budi R. - detikNews
Klaten - Sepekan terakhir, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah geger. Bukan karena bencana alam, tapi gara-gara beredarnya video adegan mesum dua sejoli pegawai negeri sipil (PNS). Video 'hot' ini memperlihatkan sepasang PNS itu berhubungan seksual itu tanpa melepas seragam PNS-nya. Video ini sudah menyebar luas di Klaten, melalui telepon genggam. Setelah video itu menyebar sekian hari, diketahui bahwa dua PNS yang beradegan mesum itu merupakan pegawai di Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (PDK) Klaten. Keduanya juga telah mengakui perbuatannya yang tidak senonoh itu. Dalam rekaman berdurasi lima menit itu terlihat seorang lelaki dan perempuan yang telah paruh umur melakukan hubungan suami istri di sebuah gazebo rumah makan lesehan tanpa melepas pakaian. Keduanya mengenakan seragam PNS dengan atribut dan lambang Kabupaten Klaten. Besar kemungkinan adegan mesum di tempat umum tersebut dipergoki orang lain dan segera mengabadikannya. Diduga pelaku perekaman mengambil gambar dengan menggunakan kamera HP berfasilitas bluetooth. Rekaman itu segera beredar dari tangan ke tangan. Orang segera mengenali wajah para pelaku adegan mesum itu dan dugaan mengarah pada dua karyawan bagian tata usaha Dinas PDK Kabupaten Klaten itu. Tak lama berselang pengakuan memang datang dari kedua pelaku. Kepala Dinas PDK Klaten, Djoko Sutrisno, mengatakan kedua pelaku dalam video yang beredar itu memang anak buahnya. Si lelaki berinisial St berusia 50 tahun dan si perempuan berinisial TR berusia 40 tahun. "Kami sudah memanggil keduanya dan mereka mengakui perbuatan tersebut," ujar dia. Sesuai pengakuan pelaku kepada Djoko, peristiwa itu terjadi bulan September 2006 lalu saat keduanya mendapat tugas dari kantor untuk mengantar undangan. Di tengah menjalankan tugas, keduanya mampir di sebuah rumah makan lesehan di pinggiran Kota Klaten. Di tempat itulah hubungan selingkuh itu terjadi. Keduanya saat ini, Rabu (29/11/2006), tidak lagi masuk kerja. Djoko memang memerintahkan keduanya untuk sementara istirahat dulu di rumah masing-masing karena sangat terguncang dengan beredarnya video mesum itu. Dengan istirahat itu pula, kedua pelaku diberi kesempatan menjelaskan kepada keluarganya. Djoko lebih lanjut juga mengatakan telah melaporkan kejadian tersebut kepada Bupati Klaten dan Badan Kepegawaian Daerah (BKD) akan segera menindaklanjuti temua tersebut termasuk pemberian sanksi kepada keduanya.

Ratusan mahasiswa di universitas Samratulangi Manado saling serang. Belasan gedung perkuliahan hancur dan puluhan sepeda motor dibakar. Saksikan liputan lengkapnya dalam program "Reportase Malam" pukul 02.51 WIB hanya di Trans TV

(mbr/asy)


Punya info seputar #LaluLintas? Jangan lupa kirim ke pasangmata.com .

Sponsored Link

Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
  • Kamis, 17/04/2014 12:31 WIB
    Dirut PT KCJ: Jangan Dulu Berharap Kereta Tepat Waktu
    Gb "PT KAI menggunakan track untuk kereta penumpang dan barang. Komuter di track yang sama. Dan jangan berharap ada ketepatan waktu jika rel digunakan bersama," kata Dirut PT KCJ Tri Handoyo.
ProKontra Index »

Bagi-bagi Kursi dan Menteri Itu Tidak Baik

Calon presiden PDIP Jokowi bertekad menguatkan sistem presidensial jika nanti terpilih. Jokowi menegaskan koalisi yang dibangunnya bukanlah koalisi bagi-bagi kursi dan jatah menteri. Dia mengatakan, yang akan diajak koalisi adalah partai-partai yang siap bekerja sama membangun bangsa dan negara tanpa meminta jatah kekuasaan. Bila Anda setuju dengan gagasan Jokowi, pilih Pro!
Pro
80%
Kontra
20%
MustRead close