DetikNews
Sabtu 02 Feb 2013, 04:01 WIB

Selamatkan Pacar, Mahasiswa UGM Malah Tenggelam di Pantai Gunungkidul

- detikNews
Gunungkidul - Perjalanan cinta Prama Wahodi (20) dan Masitah Hayati (20 ) dua mahasiswa di Yogyakarta harus berakhir tragis. Keganasan gelombang laut selatan di Pantai Drini Gunungkidul membuat keduanya harus berpisah selamanya.

Prama Wahodi yang merupakan yang mahasiswa Kedokteran Hewan Universitas Gajah Mada (UGM) tewas setelah terseret ombak di pantai yang berada di Desa Banjarejo Kecamatan Tanjungsari, Jumat (01\/02\/2013).

Ironisnya, korban tenggelam justru saat berusaha menyelamatkan Masitah Hayati mahasiswi Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta yang lebih dulu terseret ombak.

\\\"Dari keterangan pacarnya (Masitah) korban awalnya berniat menolong, tapi malah terseret ombak\\\", kata Kasat Pol Air Polda DIY, AKP Irianto yang ikut mengevakuasi korban.

Infromasi yang dihimpun detikcom, peristiwa bermula saat dua sejoli ini tiba di Pantai Drini sekitar pukul 17.00 WIB. Disenja temaram itu keduanya mandi di deburan ombak. Baru sesaat berbasah-basah, tiba-tiba ombak besar menerjang Masitah hingga membuatnya terseret ketengah.

Melihat tambatan hatinya dalam bahaya, Prama berenang mengejar hingga ia berhasil meraih tangan Masitah.

\\\"Setelah berhasil selamat keduanya berusaha menepi dan berjalan di air beriringan dengan posisi cewek ada didepan. Tapi belum sampai ketepi, tiba-tiba datang lagi ombak besar dan justru menggulung Prama\\\", ujar Irianto.

Mahasiswa asal Kelurahan Kepingan Kecamatan Balikpapan Selatan Kalimantan Timur itu sekejap hilang dalam gulungan gelombang.

Beruntung, 10 menit berlalu, warga dan Tim Sar berhasil menemukannya meski dalam kondisi tak bernyawa.

\\\"Ketemunya sekitar pukul 17.30 WIB. Dan Setelah diidentifikasi, korban dibawa ke RS Bhayangkara Yogyakarta karena RSUD Gunungkidul belum ada kamar jenazah yang memiliki fasilitas pendingin. Soalnya dia kan dari luar Jawa, kalau di RS Gunungkidul kelamaan takutnya membusuk\\\", tambahnya.

Sementara itu, pihak kepolisian yang berusaha memberitahu keluarga korban di Kalimantan justru sempat disangka berniat melakukan penipuan.

\\\"Iya tadi sempat disangka bohong dan mau nipu. Tapi setelah kita yakinkan termasuk melakukan kontak menggunakan HP korban, mereka akhirnya percaya\\\", kata Kapolsek Tanjungsari, AKP Basiron.


(rvk/rvk)
Ikuti berbagai berita menarik hari ini di program "Reportase Sore" TRANS TV Senin sampai Jumat pukul 16.45 WIB
Komentar ...
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed