DetikNews
Kamis 28 Oct 2010, 20:41 WIB

Merapi \'Batuk\' Lagi, Hujan Abu Landa Desa di Magelang

- detikNews
Merapi \Batuk\ Lagi, Hujan Abu Landa Desa di Magelang
Jakarta - Batuknya Merapi (erupsi kecil-red) yang terjadi sore ini tepat pukul 16.10 WIB ternyata disertai luncuran awan panas dengan tekanan sedang dan mengarah ke Kaligendol, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, Yogjakarta. Selain itu, Merapi juga menyebabkan hujan abu di 3 desa di Magelang.
 
Pernyataan itu disampaikan oleh Retiyo (52) petugas Pos Ngepos, Kecamatan Srumbung, Magelang, Jawa Tengah Kamis (28\/10\/2010) setelah melakukan komunikasi dengan Pos Jrakah, Boyolali.

“Ada luncuran awan panas tetapi tekanannya sedang mengarah ke Kaligendol,” tegas Retiyo setelah menanyakan kepada Safari (42) petugas Pos Ngepos yang melakukan pengamatan di menara pemantauan Merapi Pos Ngepos.

Retiyo menyatakan luncuran awan panas bisa dilihat dan mempunyai ciri-ciri coklat kehitam-hitaman dan bisa terjadi dikarenakan ada guguran lava maupun erupsi.

Hujan Abu di Kecamatan Dukun

Selain mengakibatkan hawa panas di sekitar pos Pengamatan Ngepos, luncuran awan panas juga berdampak pada terjadinya hujan abu beberapa desa di radius 15 km dari puncak.

Warga yang berada di tiga desa di Kecamatan Dukun diantaranya di Desa Ngargomulyo, dan Sungai Kalibening serta Desa  Wates, dan sekitarnya di Kabupaten Magelang mengaku merasakan terjadinya hujan abu vulkanik tipis.

“Padahal hujan tetapi hawanya panas mas,” kata Wawan Salah seorang warga.

Wawan mengatakan awan panas itu dirasakan di desanya. Akibatnya beberapa penduduk ke luar dari rumahnya.

Namun, setelah terjadi hujan abu tipis disertai gerimis warga berhamburan masuk ke rumah mereka masing-masing. “Warga yang beraktivitas masuk ke rumah karena takut,” tegas Wawan.

Untuk data aktivitas Merapi pada pukul 00.00-12.00 WIB, terjadi guguran lava sebanyak 78 kali. Sedangkan gempa multi phase sebanyak 48 kali, gempa vulkanik dalam 13 kali, gempa vulkanik dalam kosong, dan gempa tektonik satu kali.

Seperti yang diberitakan sebelumnya, Wakil Bupati Sleman Yuni Satya Rahayu saat dihubungi detikcom, Kamis (28\/10\/2010) bahwa Merapi kembali mengeluarkan erupsi kecil.

Yuni mengatakan, tim evakuasi sudah berhenti sejak melihat ada tanda-tanda lahar Gunung Merapi merapi akan turun. Hingga pukul 17.30 WIB, lahar Gunung Merapi sudah turun hingga 3 KM.


(ape/ape)
Ikuti informasi penting, menarik dan dekat dengan kita sepanjang hari, di program "Reportase Sore" TRANS TV, Senin sampai Jumat mulai pukul 14.30 - 15.00 WIB
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed