DetikNews
Senin 28 Jun 2010, 15:44 WIB

Mengapa Majalah Tempo \'Rekening Gendut Perwira Polisi\' Diborong?

- detikNews
Mengapa Majalah Tempo \Rekening Gendut Perwira Polisi\ Diborong?
Jakarta - Majalah Tempo edisi \\\'Rekening Gendut Perwira Polisi\\\' ludes di pasaran hanya dalam beberapa jam setelah diterbitkan. Di Sentra Bursa Media, pusat buku dan majalah di daerah Jakarta Pusat, pemborong itu seorang polisi berseragam lengkap.

Mengapa majalah Tempo terbaru itu sangat diminati oleh polisi? Boleh jadi, karena majalah dengan cover berwarna biru itu membahas soal rekening gemuk para perwira Polri.

Majalah Tempo dengan sampul bergambar seorang polisi yang sedang menuntun sejumlah celengan babi gendut itu, menghadirkan topik utama bertema \\\'Rekening Para Jenderal\\\'. Tulisan pertama di halaman 26, dibuka dengan judul \\\'Aliran Janggal Rekening Jenderal\\\'.

Tulisan awal itu membahas soal adanya dokumen yang beredar di Trunojoyo. Dokumen itu berisi tentang adanya transaksi keuangan 6 perwira Polri yang dianggap kurang sesuai dengan pangkat dan jabatan mereka.

Dalam ulasan Tempo dari halaman 26-33, dokumen itu konon adalah ringkasan atas laporan hasil analisis Pusat Pelaporan dan Analisis Keuangan (PPATK). Namun soal ini, Juru Bicara Pusat Pelaporan Natsir Kongah yang diwawancarai majalah itu belum mau berkomentar.

\\\"Saya tidak bisa memberikan konfirmasi karena itu kewenangan penyidik,\\\" katanya seperti dikutip detikcom dari Tempo halaman 26, Senin (28\/6\/2010).

Majalah Tempo menulis perwira-perwira polisi yang masuk dalam daftar tersebut. Mereka antara lain rekening milik Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri Inspektur Jenderal Budi Gunawan. Rekening Budi dianggap paling mencurigakan karena paling besar dibanding perwira-perwira lainnya.

Nama perwira lainnya antara lain, mantan Kabareskrim Komjen Susno Duadji, Kapolda Kalimantan Timur Irjen Mathius Salempang, Mantan Kepala Korps Brigade Mobil Irjen Sylwanus Yulian Wenas, Irjen Bambang Suparno, Kombes Edward Syah Pernong, Kombes Umar Leha, dan mantan Kapolda Sumatera Utara Irjen Badrodin Haiti.

Tempo juga membeberkan soal kekayaan masing-masing perwira yang namanya disebut dalam dokumen tersebut. Irjen Mathius Salempang dituding memiliki rekening sebesar lebih dari Rp 2 miliar dengan sumber dana yang tidak jelas.

Soal dokumen itu, Kabereskrim Komjen Ito Sumardi mengaku telah menerima perintah dari Kapolri Bambang Hendarso Danuri (BHD) untuk mengusutnya. \\\"Kalau sekarang tidak tuntas, pasti isu ini akan mucul lagi, muncul lagi,\\\" kata Ito seperti dikutip dari majalah Tempo halaman 32 yang berjudul \\\'Ito Sumardi: Mereka Bukan Penjahat\\\'.

Sebelumnya diberitakan, majalah Tempo edisi terbaru di Sentra Bursa Media, Jalan Budi Utomo, Jakarta Pusat habis diborong oleh seseorang berseragam polisi dan bermobil polisi bertulis \\\'Polsek Sawah Besar\\\'. Polisi itu memborong semua majalah Tempo edisi baru dan membawanya dengan mobil.

Namun Mabes Polri mengaku belum mendengar soal itu. \\\"Waduh, saya belum dengar kabar itu. Belum ada laporan,\\\" kata Wakadiv Humas Mabes Polri Brigjen Zainuri Lubis.


(ken/fay)
Mulai hari anda dengan informasi aneka peristiwa penting dan menarik di "Reportase Pagi", Senin - Jumat pukul 04.15 - 05.00 WIB, dan Sabtu - Minggu pukul 04.00 - 05.00 WIB hanya di Trans TV
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed