detikcom
Senin, 14/04/2014 12:40 WIB

Pembunuhan Pasutri di Bandung, Kapolda: Pelaku Kenal dengan Korban

Avitia Nurmatari - detikNews
Bandung - Polisi sudah menemukan titik terang siapa pelaku pembunuhan pasangan suami istri (pasutri) Didi Harsoadi (59) dan Anita Anggraeni (51). Dugaan sementara pelaku merupakan orang yang kenal dengan korban.

"Berapa jumlahnya (pelakunya) belum, tapi yang jelas sudah mulai terlacak," kata Kapolda Jabar Irjen POl M Iriawan usai melakukan peninjauan pelaksanaan UN di SMAN 1 di Jalan Ir H Djuanda, Senin (14/4/2014).

Pihaknya belum bisa memastikan apakah pelaku merupakan orang terdekat korban atau bukan.

"Inisialnya tidak akan kita sebutkan dulu. Yang jelas pelaku kenal dengan korban," tandasnya.

Pasutri tersebut ditemukan sudah menjadi mayat pada Jumat 11 April di Kabupaten Pandeglang, Banten. Satu mobil Grand Livina warna silver dan sejumlah surat penting milik korban raib digondol pelaku dari rumah mereka di Jalan Batu Indah Raya No.46A, Kelurahan Batununggal, Kecamatan Bandung Kidul, Kota Bandung. Pihak kepolisian kini masih menyelidiki motif pembunuhan tersebut.

Saat ini jenazah pasangan suami istri itu tengah dalam perjalanan menuju Bandung dari Pandeglang, untuk dikebumikan.




Akhiri hari anda dengan menyimak beragam informasi penting dan menarik sepanjang hari ini, di "Reportase Malam" pukul 01.30 WIB, hanya di Trans TV

(avi/ern)


Setelah eksekusi 6 terpidana mati narkoba, dua negara menarik duta besarnya. Bagaimana perkembangan terkini? Simak di sini.


Sponsored Link
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com
ProKontra Index »

Penangkapan BW Adalah Balas Dendam Polri ke KPK

Banyak pihak yang mengecam penangkapan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto (BW) oleh Bareskrim Polri. Bahkan, mantan Plt Pimpinan KPK Mas Ahmad Santosa berpendapat penangkapan oleh Polri terhadap BW merupakan tindakan balas dendam terkait penetapan tersangka Komjen Pol Budi Gunawan oleh KPK. Bila Anda setuju dengan Mas Ahmad Santosa, pilih Pro!
Pro
79%
Kontra
21%